SS TODAY

Menkeu Harapkan Bencana Tidak Mempengaruhi Pertumbuhan Ekonomi

Laporan Iping Supingah | Kamis, 04 Oktober 2018 | 06:40 WIB
Kondisi pusat perbelanjaan Ramayana di Kota Palu, Selasa (2/10/2018). Foto: Lulut Prastyo untuk suarasurabaya.net
suarasurabaya.net - Sri Mulyani Indrawati Menteri Keuangan mengharapkan bencana alam yang melanda Lombok di Nusa Tenggara Barat (NTB) maupun Palu di Sulawesi Tengah, tidak mempengaruhi kinerja pertumbuhan ekonomi pada triwulan III-2018.

"Kalau kita lihat dalam konteks pertumbuhan ekonomi, kita harapkan tidak akan terlalu banyak mempengaruhi, karena dari kontribusi terhadap PDB, Sulawesi Tengah dan NTB tidak signifikan," kata Sri Mulyani di Jakarta, Rabu (3/10/2018).

Antara melansir, Sri Mulyani menjelaskan wilayah NTB dan Sulawesi Tenggara tidak memberikan sumbangan kontribusi yang terlalu besar terhadap Produk Domestik Bruto (PDB), dibandingkan kawasan lainnya di Jawa maupun Sumatera.

Meski demikian, ia mengharapkan seluruh proses pemulihan dan rehabilitasi di kawasan terdampak bencana tersebut segera usai agar kegiatan ekonomi yang terhenti dapat segera kembali berlangsung.

"Kita tentu berharap proses rehabilitasi dan rekonstruksi bisa menimbulkan dan mengembalikan tingkat aktivitas ekonomi di kedua daerah tersebut, karena dapat positif terhadap ekonomi kita," ujarnya.

Sebelumnya, Badan Pusat Statistik mencatat pertumbuhan ekonomi pada triwulan II-2018 sebesar 5,27 persen, sehingga secara akumulatif perekonomian Indonesia pada semester I-2018 tumbuh 5,17 persen.

Kontribusi pertumbuhan ekonomi pada triwulan II-2018 itu berasal dari peningkatan konsumsi rumah tangga pada periode Ramadhan dan Lebaran, meski kegiatan investasi mengalami penurunan.

Sementara itu, pemerintah memperkirakan pertumbuhan ekonomi pada 2018 berada pada kisaran 5,14 persen-5,21 persen atau lebih rendah dari perkiraan awal sebesar 5,2 persen-5,6 persen.(ant/ipg)
Editor: Iping Supingah



LAINNYA