SS TODAY

Menhub Minta Maaf Terkait Kasus Pilot Citilink

Laporan Iping Supingah | Sabtu, 31 Desember 2016 | 11:33 WIB
Budi Karya Sumadi Menteri Perhubungan RI, Jumat (30/12/2016) melakukan sidak di Stasiun Surabaya Gubeng. Foto: Totok/Dok. suarasurabaya.net
suarasurabaya.net - Budi Karya Sumadi Menteri Perhubungan menyatakan prihatin dan meminta maaf kepada masyarakat atas kejadian pilot Cititink Indonesia yang diduga mabuk saat hendak menerbangkan pesawat.

"Pertama saya prihatin dan minta maaf kepada masyarakat atas kejadian yang tidak patut ini serta ucapkan terima kasih kepada masyarakat yang kritis melaporkan kejadian itu," kata Menhub Budi kepada pers saat meninjau perluasan Bandara Blimbingsari di Banyuwangi, Jawa Timur, Sabtu (31/12/2016).

Menurutnya, kejadian tersebut adalah suatu pelajaran yang berharga bagi dunia penerbangan Indonesia dan Kemenhub akan melakukan restrukturisasi cara pendelegasian wewenang kepada maskapai penerbangan.

Budi menilai, apa yang terjadi memang di luar kepatutan.

Menurutnya, kalau saja maskapai Citilink menjalankan prosedur yang ditetapkan seperti cek kesehatan, serta melakukan pengarahan kepada kru sebelum terbang, maka hal itu pasti tak akan terjadi.

Menhub mengatakan, ada aturan yang dilanggar oleh maskapai sehingga peristiwa itu terjadi.

"Kami akan evaluasi aturan apa yang sudah ada dengan cara yang lebih ketat serta melakukan penegakan hukum yang lebih ekstra.

Terkait dengan mundurnya Direktur Utama Citilink Indonesia Albert Burhan, Menhub Budi mengatakan menghargai keputusan itu.

Ia pun mengatakan peristiwa itu menjadi pelajaran bersama karena keselamatan adalah nomor satu dan aturan harus ditegakkan.

"Kejadian ini harus jadi momen melakukan reformasi bagi dunia aviasi Indonesia," kata Budi seperti dilansir Antara.

Sementara itu, Direktur Utama Citilink Indonesia Albert Burhan dan Direktur Produksi Hadinoto Sudigno, mengundurkan diri dari jabatannya menyusul insiden pilot maskapainya yang diduga mabuk saat hendak menerbangkan pesawat bernomor penerbangan QG 800 rute Surabaya-Jakarta pada Rabu (28/12/2016).(ant/ipg)
Editor: Iping Supingah