SS TODAY

Presiden Berharap Film Dilan 1990 Jadi Inspirasi Industri Kreatif Indonesia

Laporan Jose Asmanu | Minggu, 25 Februari 2018 | 20:39 WIB
Joko Widodo, Presiden usai menonton film 'Dilan 1990' di salah satu bioskop yang berada di kawasan Senayan, Jakarta, Minggu (25/2/2018). Foto: Setpres
suarasurabaya.net - Kreativitas dapat timbul dari sebuah kesederhanaan. Film 'Dilan 1990' adalah contoh sebuah kesederhanaan yang direkam dengan sudut pandang kamera yang tepat.

Hal ini disampaikan Joko Widodo, Presiden, kepada para jurnalis usai menonton film 'Dilan 1990' di salah satu bioskop yang berada di kawasan Senayan, Jakarta, Minggu (25/2/2018).

Menurut Presiden, film 'Dilan 1990' yang diangkat dari novel karya Pidi Baiq ini, mengisahkan tentang kehidupan remaja yang dikemas dengan cukup baik dan menarik.

"Sederhana tapi pas, gitu, tidak berlebihan. Tapi justru pas-nya itu yang menyebabkan masyarakat menjadi semuanya ingin nonton dan saya harus sampaikan ini," kata Presiden.

Melihat jumlah penonton film ini yang sangat tinggi, Kepala Negara pun berharap industri kreatif di Tanah Air dapat berkembang lebih baik lagi di masa mendatang.

"Kami ingin industri kreatif kita ini berkembang dengan baik, peluang-peluang yang ada bisa digunakan dengan baik dan salah satunya adalah melalui film," ujar Presiden.

Saat menonton film tersebut, Presiden didampingi putrinya Kahiyang Ayu beserta suami Kahiyang, Bobby Nasution. Sedangkan Iriana Joko Widodo Ibu Negara saat ini sedang berada di Solo, Jawa Tengah, untuk menghadiri resepsi pernikahan sehingga tidak ikut mendampingi.

Saat ditanya para jurnalis apakah tidak rindu dengan Ibu Iriana setelah menonton film 'Dilan 1990', Presiden pun tidak menampiknya.

"Saya malam ini juga ada tiga kawinan yang harus saya hadiri. Jadi bagi-bagi (menghadiri undangan). Tapi ya rindu berat juga, meskipun baru dua hari (Ibu Iriana di Solo)," tuturnya.

Setelah menonton film tersebut, Presiden juga sempat berbincang dengan sutradara film 'Dilan 1990' Fajar Bustomo dan dua artis yang bermain dalam film tersebut, Ira Wibowo yang memerankan tokoh Ibunda Dilan serta Andryos Aryanto yang berperan sebagai Nandan.(jos/iss)
Editor: Denza Perdana



LAINNYA