Jumat, 12 April 2024

Jokowi Sampaikan Tiga Fokus ASEAN Caucus, Salah Satunya terkait Transisi Energi

Laporan oleh Muhammad Syafaruddin
Bagikan
Presiden RI Joko Widodo (kiri) saat menghadiri ABAC ASEAN Caucus Day di San Francisco, Amerika Serikat, Rabu (15/11/2023). Foto: Antara Presiden RI Joko Widodo (kiri) saat menghadiri ABAC ASEAN Caucus Day di San Francisco, Amerika Serikat, Rabu (15/11/2023). Foto: Antara

Joko Widodo Presiden RI menyampaikan tiga bidang kerja sama, termasuk mengenai transisi energi di kawasan, yang dapat menjadi fokus ASEAN Caucus dalam Dewan Penasihat Bisnis APEC (APEC Business Advisory Council).

Dalam ABAC ASEAN Caucus Day di San Francisco, Amerika Serikat pada Rabu (15/11/2023) waktu setempat, Jokowi mengatakan fokus pertama adalah percepatan transisi energi. Salah satunya mengenai kesepakatan ASEAN menjadi global hub industri kendaraan listrik.

“Caucus ASEAN dapat menjadi bagian penting untuk memperkuat inisiatif ini. Di sisi lain, transisi energi juga membutuhkan dukungan investasi, dukungan teknologi, di mana prakarsa Indo Pacific impact fund itu dapat memiliki peran yang signifikan,” kata Jokowi dilansir Antara pada Kamis (16/11/2023) pagi.

Selain itu, fokus penting lain ialah soal pencapaian netralitas karbon. Jokowi menyampaikan bahwa perekonomian harus tetap berkembang seiring dengan komitmen ASEAN untuk turut menjaga lingkungan.

“ASEAN juga telah menyepakati strategy for carbon netrality. Indonesia juga menargetkan net zero pada tahun 2060, di mana pencapaian target tersebut butuh kerja sama konkret, khususnya di sektor pemerintah dan bisnis yang dapat dijembatani oleh ASEAN Caucus,” jelas Jokowi.

Dia pun mendorong peran aktif ASEAN Caucus dalam mendukung komitmen ASEAN mempercepat implementasi pembayaran digital batas melalui kerja sama lembaga-lembaga keuangan.

“Saya yakin caucus ASEAN dapat berperan dalam inisiatif ini,” imbuhnya.

Jokowi menyambut baik terbentuknya ASEAN Caucus untuk memperkuat sentralitas ASEAN dalam APEC Business Advisory Council. Melalui ASEAN Caucus, di berharap kemitraan pemerintah dan bisnis dapat semakin kuat.

Dia juga menekankan bahwa ASEAN merupakan salah satu kawasan strategis yang memiliki modal kuat untuk menjadi pusat dari pertumbuhan dunia.

ASEAN memiliki sejumlah kekuatan yang menjadi aset penting, seperti pertumbuhan ekonomi di atas rata-rata dunia dan demografi usia muda yang besar.

“Dan juga stabilitas kawasan yang selalu terjaga. Ini juga sebuah kekuatan. Inilah aset penting yang memungkinkan suara ASEAN dapat didengar lebih keras di berbagai forum termasuk di APEC,” ujar Jokowi Presiden. (ant/mel/saf/ipg)

Berita Terkait

Potret NetterSelengkapnya

Kecelakaan Mobil Porsche Seruduk Livina di Tol Porong

Mobil Tertimpa Pohon di Darmo Harapan

Pagi-Pagi Terjebak Macet di Simpang PBI

Kurs
Exit mobile version