SS TODAY

Banjir di Kabupaten Gresik Tewaskan Satu Orang

Laporan Dwi Yuli Handayani | Jumat, 03 Mei 2019 | 07:11 WIB
Mohammad Qosim Wakil Bupati Gresik (putih) saat berada di rumah duka kobran banjir di wilayah setempat, Kamis (2/5/2019). Foto: Istimewa
suarasurabaya.net - Banjir akibat luapan Kali Lamong yang merendam ratusan desa di empat kecamatan, Kabupaten Gresik, Jawa Timur menewaskan satu orang, yakni Putra Bima Yuda (14), warga Dusun Pulorejo Desa Pucung.

Tarso Sagito Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Gresik, dikonfirmasi di Gresik membenarkan adanya korban tewas akibat banjir di wilayahnya.

Tarso mengatakan, korban tewas karena terpeleset pada saat membagikan bantuan makanan di tengah arus banjir yang cukup deras, sehingga membuat korban terbawa arus.

Mohammad Qosim Wakil Bupati Gresik yang mengetahui adanya korban meninggal akibat banjir, langsung mendatangi rumah duka.

Qosim mengaku turut berduka cita, dan meminta kedua orang tua Bima bangga karena anaknya yang masih berusia 14 tahun meninggal saat menolong warga yang terkena banjir, sehingga kelak akan menolong orang tuanya di surga.

AKBP Wahyu S Bintoro Kapolres Gresik saat memantau banjir juga langsung mendatangi kediaman korban.

"Iya benar ada anak terpeleset usai membagikan nasi bungkus terbawa arus, kita ke sini takziah ikut berbelasungkawa ke rumah korban," kata Wahyu membenarkan, seperti dilansir Antara.

Sementara itu, empat kecamatan yang terkena banjir meliputi Kecamatan Balongpanggang, Benjeng, Cerme, dan Menganti akibat meluapnya Sungai Lamong, setelah hujan lebat yang melanda wilayah itu.

Total desa yang tergenang mencapai 17 desa dengan ratusan rumah tergenang dengan ketinggian antara 90 cm hingga 1 meter, di antaranya Desa Ngampel dengan total 11 rumah tergenang, Desa Dapet (66 rumah), Desa Banjaragung (90 rumah), serta Desa Wotansari (258 rumah).

Selain itu, Desa Karangsemanding 280 rumah tergenang, Desa Sedapurklagen (217 rumah), Desa Deliksumber (200 rumah), Desa Kedungrukem (603 rumah), Desa Munggugianti (320 rumah), serta Desa Dungus (364 rumah). (ant/dwi)


LAINNYA