Selasa, 28 Mei 2024

250 Kelompok HAM Desak Pengiriman Senjata ke Israel Dihentikan

Laporan oleh Ika Suryani Syarief
Bagikan
Warga Palestina mengeluarkan puing-puing kendaraan bantuan kemanusiaan yang rusak berat akibat menjadi sasaran serangan udara Israel. Serangan tersebut mengakibatkan sembilan orang tewas dan puluhan lainnya luka-luka, di Deir al-Balah, Gaza, Palestina, Minggu (3/3/2024). Foto: Antara/Anadolu

Lebih dari 250 organisasi HAM dan kemanusiaan menekankan perlunya menghentikan pengiriman senjata ke rezim Israel di tengah Perang Gaza yang hingga kini masih berlangsung.

Pernyataan bersama yang dirilis kelompok kemanusiaan tersebut menggambarkan itu sendiri sebagai “seruan terbuka kepada semua negara anggota PBB untuk berhenti memperparah krisis di Gaza dan mencegah lebih lanjut bencana kemanusiaan dan kematian warga sipil,” demikian menurut laporan Arab News yang dikutip Antara, Jumat (12/4/2024).

Organisasi yang menandatangani pernyataan tersebut mendesak seluruh negara untuk dapat segera menghentikan pengiriman senjata, suku cadang serta amunisi kepada rezim Israel.

Pemboman dan pengepungan yang dilakukan Israel telah merampas kebutuhan pokok penduduk sipil untuk bertahan hidup sekaligus membuat Gaza tidak dapat dihuni, katanya.

“Saat ini penduduk sipil di Gaza menghadapi krisis kemanusiaan dengan skala dan tingkat keparahan yang belum pernah terjadi sebelumnya”.

Negara-negara anggota memiliki tanggung jawab hukum untuk menggunakan segala cara yang ada guna meningkatkan perlindungan bagi warga sipil dan kepatuhan terhadap hukum kemanusiaan internasional, bunyi pernyataan tersebut.

Kematian terbaru telah menambah jumlah korban tewas di Gaza menjadi 33.545 orang sejak 7 Oktober, sementara jumlah korban luka mencapai 76.940 orang.

Selain itu, ribuan warga Palestina hingga kini masih belum juga ditemukan.

Mayoritas korban genosida yang dilakukan Israel adalah perempuan dan anak-anak.(ant/iss)

Berita Terkait

Potret NetterSelengkapnya

Evakuasi Kecelakaan Bus di Trowulan Mojokerto

Motor Tabrak Pikap di Jalur Mobil Suramadu

Kurs
Exit mobile version