Kamis, 18 April 2024

Kasau: Pertahanan Udara yang Tangguh Jadi Komponen Penting Jaga Kedaulatan RI

Laporan oleh Muhammad Syafaruddin
Bagikan
Marsekal TNI Fadjar Prasetyo Kepala Staf TNI Angkatan Udara (Kasau) memberi sambutan pada Rapat Pimpinan (Rapim) TNI AU Tahun 2024 di Gedung Puri Ardhya Garini, Jakarta, Kamis (29/2/2024). Foto: Antara

Marsekal TNI Fadjar PrasetyoKepala Staf TNI Angkatan Udara (Kasau) menekankan bahwa pertahanan udara yang tangguh merupakan komponen paling penting dalam menjaga kedaulatan Republik Indonesia (RI).

“Saya ingin menekankan kembali kepada seluruh perwira sebagai insan dirgantara, betapa pertahanan udara yang tangguh adalah komponen yang paling penting dalam menjaga kedaulatan negara Indonesia,” ucap Fadjar saat membuka Rapat Pimpinan (Rapim) TNI AU Tahun 2024 dilansir Antara, Kamis (29/2/2024).

Kasau menyebut TNI AU senantiasa mengikuti perkembangan teknologi terbaru di bidang militer, khususnya terkait drone, sesuai dengan amanat Jokowi Presiden RI.

TNI AU, lanjut Marsekal TNI Fadjar, sudah berkontribusi nyata lewat penggunaan teknologi Unmanned Aerial Vehicle (UAV) atau pesawat nirawak sejak 2015.

Ia menyatakan bahwa TNI AU patut berbangga karena sudah mulai mempelajari, menginisiasi, dan mengoperasikan UAV sejak 2015, hingga mampu berkontribusi nyata dalam berbagai operasi gabungan TNI.

“Ke depan TNI AU akan terus dilengkapi dengan UAV dan UCAV (Unmanned Combat Aerial Vehicles) atau pesawat tempur nirawak yang lebih modern,” tuturnya.

Selain itu, TNI AU juga senantiasa melakukan pembinaan sumber daya manusia (SDM). Dalam hal ini, pihaknya mendidik dan meningkatkan kemampuan penerbang pesawat terbang tanpa awak (PTTA) melalui Skuadron Pendidikan (Skadik) PTTA.

“Kami juga mengirimkan personel untuk mengikuti berbagai pendidikan atau pelatihan di bidang UAV lainnya, baik di dalam maupun di luar negeri,” jelasnya.

Marsekal TNI Fadjar menjelaskan bahwa teknologi drone dalam dua dekade terakhir telah bertransformasi menjadi kemampuan tempur yang presisi dan memastikan. Oleh karena itu, prajurit dituntut aktif dan adaptif mempelajari teknologi mutakhir demi kemajuan organisasi.

Kemampuan pertahanan udara yang tangguh, lanjut dia, tidak mungkin diwujudkan oleh TNI AU sendiri.

Menurut dia, perlu kolaborasi seluruh elemen bangsa, termasuk pemerintah, industri, akademisi, dan sinergisitas TNI/Polri untuk mewujudkan sistem pertahanan udara yang efektif.

“Kolaborasi, sinergisitas, dan kerja sama yang baik dengan seluruh elemen bangs adalah kunci utama yang harus dipegang teguh,” ucapnya.

Rapim TNI AU Tahun 2024 mengambil tema TNI sebagai Angkatan Udara yang Disegani di Kawasan, Siap Mewujudkan Pertahanan Udara yang Tangguh dalam Rangka Mengamankan Wilayah Udara Nasional untuk Indonesia Maju.

Rapim tersebut menghadirkan tiga narasumber, yakni Muhammad Herindra Wakil Menteri Pertahanan RI, Gita Amperiawan Direktur Utama PT Dirgantara Indonesia (DI), dan Adi Rahman Adiwoso Direktur Utama PT Pasifik Satelit Nusantara (PSN).(ant/man/iss)

Berita Terkait

Potret NetterSelengkapnya

Motor Tabrak Pikap di Jalur Mobil Suramadu

Mobil Tertimpa Pohon di Darmo Harapan

Pagi-Pagi Terjebak Macet di Simpang PBI

Kurs
Exit mobile version