Rabu, 26 Juni 2024

Menhub Sebut Minibus yang Kecelakaan di KM58 Tol Jakarta-Cikampek Adalah Travel Gelap

Laporan oleh M. Hamim Arifin
Bagikan
Evakuasi korban kecelakaan di KM 58 jalan Tol Jakarta-Cikampek, Senin (8/4/2024). Foto: Antara

Budi Karya Sumadi Menteri Perhubungan mengungkapkan bahwa satu unit minibus Gran Max yang mengalami kecelakaan di KM 58 Jalan Tol Jakarta-Cikampek (Japek) hingga mengakibatkan 12 orang penumpangnya meninggal dunia pada Senin (8/4/2024) lalu adalah travel gelap atau tidak resmi.

“Bukan mencari kambing hitam, tapi demikian fakta hasil dari rilis KNKT yang kami dapatkan,” kata Budi dalam siaran konferensi pers di Pos Pantau Tol Cikampek, seperti dilansir Antara, Kamis (11/4/2024).

Menhub memaparkan dalam laporan Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) disebutkan temuan bahwa pengendara minibus tersebut diindikasikan dalam keadaan yang letih dan mengangkut muatan melebihi kapasitas kendaraan.

Hal demikian dikarenakan berdasarkan penyelidikan KNKT pengendara mobil tersebut sebelumnya melakukan perjalanan selama empat hari pulang pergi dari Ciamis ke daerah Jawa Tengah.

“Semestinya mengangkut 8-9 orang, kali ini mengangkut bahkan sampai 12 orang dan itu tentu tidak layak,” ujarnya.

Budi berharap, temuan tersebut bisa menjadi pelajaran bagi masyarakat jangan sembarang memilih angkutan transportasi darat untuk mudik atau melakukan perjalanan jauh atas pertimbangan keselamatan.

Maka dari itu, Menhub mengimbau, masyarakat yang akan melakukan perjalanan arus balik lebaran nanti dapat memilih dengan cermat angkutan transportasi darat yang resmi.

Pihaknya mencontohkan seperti Bus Damri, atau Bus Antarkota Antarprovinsi (AKAP) dan travel yang resmi dan teruji kelayakan jalannya yang ada di terminal-terminal.

“Selain itu juga pastikan jumlah penumpangnya wajar tidak melebihi kapasitas,” ujarnya.

Budi menambahkan, jika menemukan angkutan darat yang dicurigai tidak resmi maka masyarakat diharapkan segera melaporkannya ke petugas Dinas Perhubungan atau Kepolisian Lalu Lintas setempat untuk selanjutnya dilakukan penindakan. (ant/ham)

Berita Terkait

Kurs
Exit mobile version