Selasa, 23 April 2024

Sekjen MUI Sampaikan Lima Pesan Jelang Ramadan

Laporan oleh Muhammad Syafaruddin
Bagikan
Amirsyah Tambunan Sekretaris Jenderal (Sekjen) Majelis Ulama Indonesia (MUI). Foto: Antara Amirsyah Tambunan Sekretaris Jenderal (Sekjen) Majelis Ulama Indonesia (MUI). Foto: Antara

Amirsyah Tambunan Sekretaris Jenderal (Sekjen) Majelis Ulama Indonesia (MUI) menyampaikan lima pesan kepada umat Islam di Indonesia untuk menyambut datangnya Bulan Ramadan 1445 Hijriah.

“Pertama, menyambut Ramadan dengan saling memaafkan dengan permohonan kepada Allah SWT,” ungkapnya seperti dilansir Antara, Sabtu (2/3/2024).

Kedua, kata Amirsyah, agar membaca doa saat melihat hilal Ramadan, yang merupakan momen penanda dimulainya bulan suci Ramadan. Karena pada momen tersebut, dianjurkan untuk membaca doa khusus yang berisi rasa syukur dan doa untuk kelancaran ibadah puasa.

Ketiga, menyucikan niat menjelang Ramadan untuk menyucikan niat dalam beribadah.

“Hal ini agar ibadah puasa di Bulan Ramadan dijalankan dengan ikhlas dan semata-mata karena Allah SWT,” ujarnya.

Keempat, Ia melanjutkan, mempersiapkan kesehatan fisik dan mental, sebagai modal penting untuk menjalankan ibadah puasa dengan menjaga pola makan yang halal dan thayyib (baik), olahraga, dan istirahat yang cukup sehingga dapat menjalankan ibadah puasa dengan penuh makna.

Kelima, sambungnya, memperdalam Ilmu di Bulan Ramadan sebagai bulan tarbiyah (pendidikan), agar dapat meningkatkan kualitas keilmuan melalui kurikulum kehidupan selama Ramadan.

“Sehingga, dapat mewujudkan kesalehan pribadi menuju kesalehan sosial, di tengah banyaknya masalah sosial seperti kemiskinan dan ketertinggalan dalam bidang ilmu pengetahuan,” tambahnya.

Perihal keimanan dan ketakwaan, Amirsyah menilai hablum minan naas (hubungan sesama manusia) merupakan upaya dalam mewujudkan kesalehan sosial yang bisa dilatih saat melakukan ibadah di Bulan Ramadan.

Menurutnya, Bulan Ramadan hadir untuk menambah wawasan dan pengetahuan dalam menghadapi persoalan bangsa.

“Oleh sebab itu, momentum Ramadan harus mampu menyelesaikan salah satu problem bangsa, yakni merosotnya nilai-nilai kejujuran dan keadilan,” tuturnya. (ant/dan/saf/ipg)

Berita Terkait

Potret NetterSelengkapnya

Motor Tabrak Pikap di Jalur Mobil Suramadu

Mobil Tertimpa Pohon di Darmo Harapan

Pagi-Pagi Terjebak Macet di Simpang PBI

Kurs
Exit mobile version