Jumat, 19 Juli 2024

Tata Cara Penyembelihan Hewan Kurban Sesuai Syariat

Laporan oleh Ika Suryani Syarief
Bagikan
Gotong royong dalam pemotongan hewan kurban Hari Raya Iduladha 1444 H yang diadakan oleh Musholah Dukuh Kupang, Surabaya, pada Rabu (28/6/2023). Foro: Risky suarasurabaya.net

Menyembelih hewan kurban merupakan salah satu ritual penting dalam agama Islam yang dilakukan pada Iduladha.

Mengutip Antara, tata cara penyembelihan hewan kurban mengikuti ketentuan yang telah ditetapkan berdasarkan ajaran agama dan tradisi Rasulullah SAW.

Pertama-tama, sebelum menyembelih hewan kurban, hendaklah mempersiapkan hewan yang akan disembelih. Hewan yang dipilih haruslah sehat, tidak cacat, dan memenuhi syarat-syarat yang telah ditetapkan. Hal ini sesuai dengan sabda Rasulullah SAW yang menganjurkan untuk memilih hewan yang terbaik dari segi kualitas dan kesehatannya.

Proses penyembelihan hewan kurban dilakukan dengan mengucapkan bismillah dan menyebut nama Allah SWT. Bacaan yang dianjurkan ketika akan menyembelih hewan kurban adalah “Bismillahi Allahu Akbar”.

Hal ini sesuai dengan hadis yang diriwayatkan oleh Imam Bukhari dan Imam Muslim bahwa Rasulullah SAW ketika menyembelih hewan kurban mengucapkan kalimat tersebut.

Al Quran juga mengatur tentang penyembelihan hewan kurban terdapat dalam Surah Al-An’am ayat 162-163 yang berbunyi, “Katakanlah: Sesungguhnya shalatku, ibadatku, hidupku, dan matiku hanyalah untuk Allah, Tuhan semesta alam. Tidak ada sekutu bagi-Nya. Dan demikianlah aku diperintahkan dan aku adalah orang yang pertama-tama menyerahkan diri (kepada Allah).”

Setelah menyebut nama Allah dan mengucapkan bismillah, penyembelihan dilakukan dengan cara memotong leher hewan kurban dengan pisau yang tajam, dengan memastikan agar tidak menyiksa hewan tersebut.

Rasulullah SAW mengajarkan untuk berlaku adil terhadap hewan yang akan disembelih, sehingga proses penyembelihannya dilakukan dengan cara yang baik dan tidak menyiksa hewan.

Sebelum menyembelih, penting juga untuk mengetahui bahwa daging kurban dapat dibagi menjadi tiga bagian yaitu untuk keluarga sendiri, untuk diberikan kepada saudara dan kerabat yang membutuhkan, serta untuk diberikan kepada orang-orang yang membutuhkan.

Pastikan penyembelihan hewan dilakukan di urat nadi leher hewan, posisikan mata pisau di dekatnya (bisa dilakukan dengan meraba untuk mengetahui titiknya) dan lakukan penyembelihan dengan memastikan leher hewan tidak sampai terputus, karena menyembelih hewan hingga lehernya terputus hukumnya makruh.

Setelah proses penyembelihan selesai, daging kurban kemudian dibagikan kepada orang-orang yang berhak menerimanya. Bagian-bagian daging kurban yang telah ditetapkan tadi disalurkan sesuai dengan syariat Islam dan tradisi yang telah ditetapkan Rasulullah SAW.

Dalam menyembelih hewan kurban, sangat penting untuk memperhatikan kebersihan dan kesehatan. Proses penyembelihan harus dilakukan di tempat yang bersih dan sesuai dengan standar kebersihan yang telah ditetapkan.

Hal ini penting untuk menjaga kualitas daging kurban yang akan didistribusikan kepada yang membutuhkan.

Penyembelihan hewan kurban adalah salah satu bentuk ibadah yang sangat dianjurkan dalam agama Islam.

Melalui ibadah ini, umat Muslim tidak hanya menunaikan perintah Allah SWT tetapi juga memperkuat rasa persaudaraan dan kepedulian sosial di antara sesama.(ant/iss)

Berita Terkait

Potret NetterSelengkapnya

Pipa PDAM Bocor, Lalu Lintas di Jalan Wonokromo Macet

Perahu Nelayan Terbakar di Lamongan

Kurs
Exit mobile version