Senin, 22 Juli 2024

PUPR Klaim Penyediaan Air di IKN Terapkan Smart Water Management System

Laporan oleh Ika Suryani Syarief
Bagikan
Proyeksi pembangunan di Ibu Kota Negara (IKN) Nusantara di Kalimantan Timur (Kaltim). Foto: Kementerian PUPR Proyeksi pembangunan di Ibu Kota Negara (IKN) Nusantara di Kalimantan Timur (Kaltim). Foto: Kementerian PUPR

Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) menyebutkan sistem penyediaan air minum di Ibu Kota Nusantara atau IKN menerapkan teknologi smart water management system.

“Sistem penyediaan air minum dan pengelolaan air limbah domestik serta persampahan di IKN menggunakan smart water management system,” kata Sandhi Eko Bramono Kepala Sub Direktorat Wilayah I Direktorat Sanitasi Direktorat Jenderal (Dirjen) Cipta Karya Kementerian PUPR dilansir Antara, Selasa (7/5/2024).

Smart water management system tersebut menggunakan data terkini atau real time, sehingga memudahkan untuk mengukur kuantitas, kualitas, dan efisiensi penggunaan air.

Kemudian, sistem itu juga memudahkan pemantauan keamanan infrastruktur sumber daya air, penanganan risiko bencana alam yang berkaitan dengan air, seperti banjir dan kekeringan. Ditambah lagi, air yang diperoleh untuk kebutuhan IKN merupakan potable water.

Potable water merupakan penyediaan air minum mulai dari perencanaan sumber air baku, transmisi air baku dari intake ke instalasi pengolahan air (IPA), teknologi IPA yang efektif, transmisi air olahan (air minum) dari lokasi IPA ke reservoir sampai distribusi air minum kepada masyarakat dan daerah pelayanan.

Berdasarkan Lampiran UU Nomor 3 Tahun 2022 tentang Rencana Induk IKN, pengelolaan sumber daya air perkotaan bertujuan untuk memberikan keamanan akses air minum yang andal, sistem sanitasi yang layak, perlindungan sumber air dari polusi, dan pengurangan risiko banjir dalam satu sistem pengelolaan air terpadu.

Sementara itu, dalam strategi pengelolaan air secara terpadu untuk melayani IKN diperlukan dalam memenuhi kebutuhan pengembangan dan kendala yang akan dihadapi oleh pembangunan IKN.

Pendekatan pengelolaan air terpadu yang menggabungkan pengelolaan penggunaan air, limpasan air hujan, dan pengolahan air limbah, dengan mengadopsi pendekatan terintegrasi antara sistem pengelolaan air secara tradisional.

Selain itu, tujuan dari pengelolahan air tersebut adalah untuk meningkatkan efisiensi sumber daya secara keseluruhan dengan pertimbangan yang cermat dalam penggunaannya, dan juga kontribusinya dalam sistem ekologi dengan tetap menghormati batasan alam.

Selanjutnya, hasil utama memanfaatkan pengelolaan air terpadu ini yakni untuk menyediakan akses yang aman dan andal atas air minum, sanitasi yang efektif, serta melindungi saluran air dari polusi. (ant/sya/iss/ipg)

Berita Terkait

Potret NetterSelengkapnya

Pipa PDAM Bocor, Lalu Lintas di Jalan Wonokromo Macet

Perahu Nelayan Terbakar di Lamongan

Kurs
Exit mobile version