Minggu, 14 Juli 2024

Emas Melonjak di Atas 2.000 Dolar karena Daya Tarik Safe Haven

Laporan oleh Ika Suryani Syarief
Bagikan
Ilustrasi. Emas. Foto: Pixabay

Emas melonjak ke level tertinggi dalam satu setengah tahun pada Senin (7/3/2022). Paladium juga mencapai level tertinggi sepanjang masa karena daya tarik aset safe-haven. Sementara nikel melonjak lebih dari 20 persen di tengah kekhawatiran gangguan pasokan terkait sanksi terhadap Rusia dan berlanjutnya pertempuran di Ukraina.

Harga emas naik di atas 2.000 dolar AS per ounce, paladium mencapai rekor, nikel LME 3-bulan mencatat kenaikan terbesar dalam satu hari, serta minyak dan gandum melonjak ke tertinggi 14 tahun karena invasi Rusia yang meningkat ke Ukraina terus mengguncang komoditas global.

Reli yang membakar harga-harga bahan baku telah memicu kekhawatiran atas pertumbuhan ekonomi di negara-negara yang masih belum pulih dari pandemi Covid-19.

“Pepatah mengatakan bahwa obat terbaik untuk harga tinggi adalah harga tinggi,” kata Jeffrey Halley analis senior OANDA dalam sebuah laporan yang dikutip Antara.

“Sayangnya, dalam lingkungan stagflasi, itu tidak benar. Saya menduga proyeksi pertumbuhan untuk 2022 di seluruh dunia perlu direvisi lebih rendah, dan akan menarik untuk melihat apa yang akan dilakukan bank-bank sentral dunia.”

Stagflasi mengacu pada negara-negara yang mengalami peningkatan inflasi secara simultan dan output ekonomi yang terhenti.

Emas spot menguat 1,0 persen menjadi diperdagangkan di 1.986,29 dolar AS per ounce, pada pukul 05.20 GMT, setelah naik ke level tertinggi sejak 19 Agustus 2020 pada 2.000,69 dolar AS di awal sesi.

Pertempuran menghentikan sekitar 200.000 orang untuk dievakuasi di kota Mariupol di Ukraina yang terkepung untuk hari kedua berturut-turut pada Minggu (6/3/2022), ketika Presiden Rusia Vladimir Putin bersumpah untuk melanjutkan invasinya kecuali Kyiv menyerah.

Kepemilikan Exchange Traded Fund (ETF) – kontrak Investasi kolektif yang unit penyertaannya diperdagangkan di bursa efek – yang didukung emas terbesar di dunia, SPDR Gold Trust, naik 0,4 persen menjadi 1.054,3 ton pada Jumat (4/3/2022) – tertinggi sejak pertengahan Maret 2021.

Palladium melonjak 5,6 persen pada 3.170,49 dolar AS per ounce, setelah mencapai level tertinggi sepanjang masa di 3.172,22 dolar AS di awal sesi.

Rusia menyumbang 40 persen dari produksi global logam tersebut, yang digunakan oleh pembuat mobil dalam catalytic converter untuk mengekang emisi.

Logam-logam industri juga naik, dipimpin oleh kenaikan kuat pada nikel yang melonjak lebih dari 20 persen karena rantai pasokan global mencoba mempertimbangkan kemungkinan tidak adanya pasokan dari Rusia, produsen nikel terbesar ketiga.

Ferrous berjangka China juga menguat, dengan bijih besi mencapai level tertinggi enam bulan setelah perkiraan ekonomi yang suram selama akhir pekan mengangkat ekspektasi untuk lebih banyak belanja infrastruktur di ekonomi terbesar kedua di dunia itu.

Harga minyak melonjak lebih dari 6,0 persen, menyentuh level tertinggi sejak 2008 karena Amerika Serikat dan sekutu Eropa mempertimbangkan larangan impor minyak Rusia dan penundaan potensi kembalinya minyak mentah Iran ke pasar global memicu kekhawatiran pasokan.

Minyak mentah Brent terangkat 8,46 dolar AS atau 7,2 persen, menjadi diperdagangkan di 126,57 dolar AS per barel pada pukul 01.28 GMT, sementara minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) AS naik 7,65 dolar AS atau 6,6 persen, menjadi diperdagangkan di 123,33 dolar AS per barel.

Gandum berjangka Chicago naik lebih dari 5,0 persen, mencapai level tertinggi 14 tahun karena para pedagang terus menilai dampak potensi pasokan dari Rusia, pengekspor gandum terbesar di dunia, dan produksi dan pengiriman yang dibatasi dari Ukraina.

Dengan pelabuhan Ukraina ditutup dan operator enggan memperdagangkan gandum Rusia dalam menghadapi sanksi keuangan Barat, pembeli berusaha mencari pemasok alternatif.(ant/iss/ipg)

Berita Terkait

..
Potret NetterSelengkapnya

Pipa PDAM Bocor, Lalu Lintas di Jalan Wonokromo Macet

Perahu Nelayan Terbakar di Lamongan

Surabaya
Minggu, 14 Juli 2024
21o
Kurs