Minggu, 26 Mei 2024

Indonesia dan Negara Nordik Kerja Sama Tingkatkan Pemanfaatan Energi Terbarukan

Laporan oleh Ika Suryani Syarief
Bagikan
Arifin Tasrif Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM). Foto: Antara. Foto: Kementerian ESDM

Pemerintah Indonesia berkomitmen untuk meningkatkan porsi energi terbarukan hingga minimal 23 persen pada tahun 2025 serta mengurangi 198 juta ton emisi pada tahun yang sama. Dalam jangka panjang, pemerintah menargetkan untuk mencapai Net-Zero Emission dan memanfaatkan sepenuhnya energi terbarukan dalam bauran pembangkit listrik nasional pada tahun 2060.

Rida Mulyana Sekretaris Jenderal Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (Sekjen KemenESDM) mengatakan pemerintah Indonesia melakukan kerja sama dengan negara Nordik (Denmark, Finlandia, Swedia, Norwegia dan Islandia) untuk meningkatkan pemanfaatan energi terbarukan.

Hal ini diharapkan dapat memberikan dukungan potensial bagi Indonesia untuk mempercepat transisi energi dan targer net zero emission.

“Transisi energi telah menjadi salah satu fokus utama global agenda perubahan iklim. Karenanya, selama Presidensi G20 tahun ini, Indonesia menghadirkan transisi energi sebagai salah satu dari tiga inti diskusi,” tuturnya dalam sambutan di forum bisnis Indonesia-Nordic Energy Investment Day: Collaboration toachive Net-Zero Emission Target, Kamis (8/12/2022).

Dikutip dari esdm.go.id pada Sabtu (10/12/2022), Rida mengatakan di tengah peristiwa perang Rusia dan Ukraina yang menyebabkan krisis multidimensi, kelompok kerja Transisi Energi G20 menghasilkan konsensus tentang Bali Compact untuk memastikan transisi energi yang mulus dan efektif untuk anggota negara-negara G20.

“Salah satu prinsip dari Bali Compact adalah menyoroti pentingnya kemitraan internasional untuk mendukung ekonomi berkembang dalam meningkatkan investasi menuju sistem energi emisi rendah atau net-zero,” ujarnya.

Menurut Sekjen KemenESDM itu, Indonesia akan menghasilkan lebih dari 580 GW listrik dari matahari, air, panas bumi, dan hidrogen dalam empat dekade mendatang.

Meskipun energi fosil seperti minyak dan gas akan mendukung transisi ke sistem energi yang lebih bersih, pemerintah Indonesia telah menetapkan strategi untuk mengurangi penggunaan energi fosil, dengan mengubah fosil menjadi energi terbarukan seperti pemberhentian pengoperasian secara bertahap pembangkit listrik berbasis batu bara.

“Kami membutuhkan investasi dan lompatan besar untuk mendukung transisi energi bersih senilai 25-30 miliar dolar AS dalam memenuhi target jangka menengah di 2030,” jelas Rida.

Indonesia dan negara-negara Nordik telah menjalin kerja sama yang baik di sektor energi selama ini, baik secara Government to Government maupun Business to Business.

Di tingkat pemerintah, Indonesia memiliki Nota Kesepahaman (Memorandum of Understanding/MoU) dengan Finlandia terkait energi berkelanjutan, bersih, terbarukan serta efisiensi energi.

Bersama Denmark terkait pengembangan EBT serta konservasi energi, Norwegia di sektor energi, Swedia tentang energi terbarukan dan konsultasi energi dengan Norwegia.

“Kita punya Program Kemitraan Energi Indonesia-Denmark (INDODEPP), dan kami juga memiliki program pengembangan kapasitas dan inisiatif potensial panas bumi dengan Islandia,” ujar Rida.

Sebagai informasi, awal tahun 2022, Arifin Tasrif Menteri ESDM didampingi pejabat Kementerian ESDM berkesempatan mengunjungi tiga negara Nordik untuk menunjukkan keinginan Indonesia untuk mengeksplorasi lebih jauh dan memperkuat kemitraan energi. Saat itu, rombongan bertemu dan berdiskusi dengan pejabat pemerintah setempat dan pemimpin bisnis terkemuka.

Arifin telah mengidentifikasi dan mencatat kemungkinan-kemungkinan untuk ditindaklanjuti kerja sama energi antara Indonesia dan mitra Nordik dan forum hari ini merupakan tindak lanjut untuk mengkonkretkan apa yang telah dibahas pada pertemuaan sebelumnya.(rum/iss)

Berita Terkait

..
Potret NetterSelengkapnya

Evakuasi Kecelakaan Bus di Trowulan Mojokerto

Motor Tabrak Pikap di Jalur Mobil Suramadu

Surabaya
Minggu, 26 Mei 2024
30o
Kurs