Rabu, 1 Februari 2023

Laba Suram Dari Nokia dan BE Semiconductor, Saham Eropa Jatuh

Laporan oleh Ika Suryani Syarief
Bagikan
Ilustrasi Saham Jatuh. Foto: Pixabay

Saham-saham Eropa tergelincir pada awal perdagangan Kamis (20/10/2022), karena investor resah atas inflasi yang terus-menerus dan tindakan bank sentral yang agresif, sementara laba suram dari perusahaan peralatan chip BE Semiconductor dan perusahaan telekomunikasi Nokia memicu kekhawatiran perlambatan ekonomi.

Nokia anjlok 4,1 persen setelah laba operasi kuartalan pembuat peralatan telekomunikasi Finlandia itu meleset dari ekspektasi analis. Pesaingnya Ericsson, juga membukukan laba yang lebih lemah dari perkiraan.

Dikutip dari Antara, Kamis (20/10/2022), BE Semiconductor jatuh 2,8 persen setelah memperkirakan penurunan pendapatan kuartal keempat, memperingatkan bahwa pembatasan ekspor AS ke China menambah ketidakpastian pada prospek industri.

Prospek suram memicu aksi jual di sektor chip, dengan ASM International, ASML Holding dan Aixtron jatuh antara 0,8 persen hingga 2,0 persen.

Indeks STOXX 600 di seluruh wilayah turun 0,4 persen, memperpanjang penurunan ke hari kedua berturut-turut, karena serangkaian data inflasi yang mengkhawatirkan memicu kekhawatiran bahwa bank sentral harus tetap agresif dan melemahkan optimisme setelah laporan laba baru-baru ini.

Lebih lanjut menekan saham, imbal hasil obligasi pemerintah 10-tahun Jerman naik menjadi 2,43 persen, mencapai level tertinggi sejak Agustus 2011.

Namun di titik terang, kelompok perbankan Finlandia Nordea mengalahkan perkiraan laba dan pembuat tas Birkin Hermes melihat kenaikan tajam dalam pertumbuhan penjualan tanpa tanda-tanda perlambatan. Nordea membalikkan kenaikan awal dan turun sedikit, sementara Hermes naik 4,0 persen.

Di antara saham lainnya, Swedish Match AB naik 2,0 persen setelah Philip Morris International menaikkan tawaran pembeliannya untuk pembuat produk nikotin itu.(ant/rum)

Berita Terkait