Kamis, 13 Juni 2024
Advertorial

DPR Ingatkan Pemerintah Antisipasi Hadapi Pelemahan Rupiah

Laporan oleh Muchlis Fadjarudin
Bagikan
Amir Uskara Wakil Ketua Komisi XI DPR RI. Foto : istimewa

Amir Uskara Wakil Ketua Komisi XI DPR RI mengingatkan Pemerintah Indonesia dan Bank Indonesia untuk melakukan antisipasi menghadapi pelemahan rupiah akibat dinamika tren pasar global yang signifikan mengalami perubahan tajam.

Untuk itu, dia meminta adanya penyesuaian terhadap kebijakan fiskal dan moneter.

“Pelemahan rupiah ini sangat berat karena ini bukan faktor domestik. Kondisi yang terjadi terhadap (pelemahan) rupiah adalah faktor global. Saya kira memang karena adanya konflik, negara-negara merger market ini kehilangan dana atau terjadi outflow ke Amerika, jadi Amerika meningkatkan suku bunga,” ungkap Amir dalam keterangannya, Selasa (7/11/2023).

Sekadar diketahui , tren penguatan rupiah terhadap dolar Amerika Serikat (AS) terindikasi pudar pada awal November. Secara mendadak, Rupiah cenderung melemah terhadap dolar AS hingga mendekati level Rp16.000.

Di sisi lain, The Fed memutuskan menahan suku bunga di level 5,25-5,50 persen pada pada pertemuan September lalu. Namun, bank sentral AS tetap memberi sinyal untuk menaikan kembali pada tahun ini.

Selain itu, pada bulan Oktober lalu, Biro Statistik China (NBS) telah mengumumkan PMI Manufaktur Cina mengalami penurunan menjadi 49,5 pada bulan Oktober 2023 dari 50,2 pada bulan September lalu.

Indikasi penurunan ini menandakan perkembangan sektor di Cina semakin melambat. Terakhir, Bank of Japan mengumumkan bahwa suku bunganya tertahan pada kisaran minus 0,1 persen sejak tujuh tahun terakhir.

“Rupiah ini masih termasuk tergolong masih kuat dibanding negara-negara lain yang mengalami pelemahan (mata uang). Kita sih berharap mudah-mudahan kerja sama (dan) kolaborasi antara pemerintah yang mengatur fiskal dengan Bank Indonesia yang mengatur moneter ini betul-betul bisa membuat rupiah kembali survive,” tandas politisi Fraksi Partai Persatuan Pembangunan (F-PPP) ini.(adv/faz/ipg)

Berita Terkait

..
Surabaya
Kamis, 13 Juni 2024
26o
Kurs