Sabtu, 15 Juni 2024

Kemendag Sebut TikTok Belum Mengajukan Izin e-Commerce

Laporan oleh M. Hamim Arifin
Bagikan
Ilustrasi logo aplikasi Tiktok. Foto: Reuters

Rifan Ardianto Direktur Perdagangan Melalui Sistem Elektronik dan Perdagangan Jasa Kementerian Perdagangan (Kemendag) mengatakan bahwa TikTok sampai saat ini belum mengajukan izin melakukan perdagangan elektronik atau sebagai e-Commerce.

Rifan menjelaskan, saat ini izin TikTok masih sebagai social commerce dan sudah menyesuaikan model bisnisnya dengan ketentuan pemerintah yang tertuang dalam Peraturan Menteri Perdagangan Nomor 31 Tahun 2023 (Permendag 31/2023).

“Saat ini mereka sudah menyesuaikan model bisnisnya sesuai Permendag 31/2023 sebagai social commerce, tetapi memang terkait dengan perizinan e-Commerce kami belum menerima,” kata Rifan dalam “Media Briefing Melindungi UMKM dari Serbuan Impor”, di Jakarta seperti dilansir Antara, Kamis (12/10/2023).

Dalam Permendag 31/2023 juga diatur bahwa social commerce hanya akan memfasilitasi promosi barang atau jasa dan dilarang menyediakan transaksi pembayaran.

TikTok sebelumnya memiliki layanan bisnis TikTok Shop yang memungkinkan pengguna untuk langsung bertransaksi barang dengan penjual.

TikTok Shop memiliki banyak pelanggan lantaran menawarkan produk-produk jadi dengan harga yang sangat murah, sehingga terindikasi melakukan predatory pricing atau jual rugi.

Pemerintah pun kemudian membuat peraturan yang melarang social commerce untuk menyediakan transaksi pembayaran. Seperti layaknya media sosial lainnya, TikTok hanya diperbolehkan melakukan promosi barang dan jasa saja tanpa berjualan langsung dengan pelanggan.

Lebih lanjut, Permendag 31/2023 juga mengatur larangan bagi e-Commerce dan social commerce untuk bertindak sebagai produsen.

Selain itu, terdapat larangan penguasaan data oleh Penyelenggara Perdagangan Melalui Sistem Elektronik (PPMSE) dan afiliasi. PPMSE berkewajiban untuk memastikan tidak terjadi penyalahgunaan penguasaan data penggunanya untuk dimanfaatkan oleh PPMSE atau perusahaan afiliasinya.

Rifan menyatakan, sampai saat ini masih menunggu pihak TikTok untuk mengajukan perizinan e-Commerce agar bisa berbisnis kembali.

“Kami juga masih menunggu, kita lihat saja perkembangan ke depannya seperti apa,” kata Rifan. (ant/ham/faz)

Berita Terkait

..
Surabaya
Sabtu, 15 Juni 2024
30o
Kurs