Minggu, 25 Februari 2024

Minyak Turun Saat Rusia Larang Ekspor Bahan Bakar

Laporan oleh M. Hamim Arifin
Bagikan
ilustrasi harga minyak turun, Foto: Pixabay

Harga minyak melemah dalam sesi yang fluktuatif pada akhir perdagangan Kamis waktu AS atau Jumat (22/9/2023) pagi WIB, setelah naik satu dolar per barel menyusul larangan Rusia terhadap ekspor bahan bakar yang mengalihkan fokus dari hambatan ekonomi Barat yang telah mendorong harga turun satu dolar per barel di awal sesi.

Melansir Antara, minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman November 2023 merosot 23 sen menjadi menetap pada 93,30 dolar AS per barel di London ICE Futures Exchange.

Sementara itu, minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS untuk pengiriman Oktober melemah 3 sen menjadi ditutup pada 89,63 dolar AS per barel di New York Mercantile Exchange.

Kedua harga acuan tersebut telah bergerak naik dan turun lebih dari satu dolar pada Kamis (21/9/2023).

Rusia untuk sementara waktu melarang ekspor bensin dan solar ke semua negara di luar empat negara bekas Uni Soviet dengan dampak langsung untuk menstabilkan pasar bahan bakar dalam negeri, kata pemerintah pada Kamis (21/9/2023).

Larangan tersebut, yang akan memaksa pembeli bahan bakar Rusia untuk berbelanja di tempat lain, menyebabkan minyak pemanas berjangka naik hampir 5,0 persen pada Kamis (21/9/2023).

“Seiring dengan kenaikan bahan bakar diesel dan gas ke level tertinggi baru, keduanya akan berada dalam posisi untuk memberikan dorongan pada pasar minyak mentah,” kata Jim Ritterbusch, Presiden Ritterbusch and Associates di Galena, Illinois. (ant/ham/ipg)

Berita Terkait

Potret NetterSelengkapnya

Truk Trailer Mogok, Jembatan Branjangan Macet Total

Kecelakaan Truk Box dan Motor di Sukorejo Pasuruan

Tetap Nyoblos Meski TPSnya Banjir

Bus Tabrak Tiang Listrik di Sukodadi Lamongan

Surabaya
Minggu, 25 Februari 2024
25o
Kurs