Senin, 22 April 2024

BI Sebut Kemungkinan Suku Bunga Acuan Turun pada Semester 2

Laporan oleh Billy Patoppoi
Bagikan
Perry Warjiyo Gubernur Bank Indonesia (tengah) menyampaikan hasil Rapat Dewan Gubernur Bank Indonesia, di Jakarta, Rabu (21/2/2024). Foto: Antara

Perry Warjiyo Gubernur Bank Indonesia (BI) menyampaikan bahwa rencananya suku bunga acuan atau BI rate akan turun pada semester kedua 2024, jika rupiah cenderung menguat atau setidaknya dapat terus stabil.

“BI rate untuk sementara waktu memang kami akan tetap pertahankan. Harap sabar. Ditanya sabarnya sampai kapan, kami sudah berikan rencananya adalah di semester 2,” ujar Perry Warjiyo, di Jakarta, Rabu (21/2/2024) dikutip Antara.

Selain nilai tukar rupiah yang terjaga, ia mengatakan bahwa BI rate hanya akan diturunkan jika inflasi tetap terkendali dan perekonomian masih tumbuh baik.

Dia juga menyatakan bahwa suku bunga acuan bank sentral Indonesia itu, juga kemungkinan akan dipangkas jika Fed Fund Rate turun.

Perry menuturkan bahwa pihaknya kini memutuskan untuk mempertahankan BI rate pada level enam persen bulan ini, demi stabilitas nilai tukar rupiah agar imported inflation atau inflasi yang berasal dari luar negeri tetap terkendali.

“Kenapa imported inflation dan stabilisasi nilai tukar rupiah itu sangat penting? Karena untuk menyikapi faktor risiko global,” ujarnya pula.

Ia mengatakan bahwa disrupsi rantai pasok global akibat kondisi geopolitik yang semakin memanas, berisiko menaikkan harga pangan dunia yang tentunya akan berdampak pada harga komoditas tersebut di dalam negeri.

Selain itu, Perry menyatakan bahwa kenaikan harga pangan pun diperparah dengan adanya El Nino, faktor musiman, serta tertundanya musim tanam dan panen di Indonesia.

Hal tersebut pun membuat inflasi volatile food kini kembali naik mencapai di atas tujuh persen.

“BI, pemerintah pusat, dan pemerintah daerah kini semakin menggencarkan Gerakan Nasional Pengendalian Inflasi Pangan, termasuk mengatasi permasalahan-permasalahan jangka pendek mengenai volatile food,” katanya lagi. (ant/bil/ipg)

Berita Terkait

Potret NetterSelengkapnya

Motor Tabrak Pikap di Jalur Mobil Suramadu

Mobil Tertimpa Pohon di Darmo Harapan

Pagi-Pagi Terjebak Macet di Simpang PBI

Surabaya
Senin, 22 April 2024
26o
Kurs