Kamis, 18 April 2024

Kemendag Fasilitasi Ekspor Perdana UKM Binaan Senilai Rp3,6 Miliar

Laporan oleh Billy Patoppoi
Bagikan
Pelepasan ekspor perdana dari pelaku usaha kecil dan menengah (UKM) binaan Export Center Surabaya di Surabaya, Jawa Timur, Selasa (27/2/2024). Foto : Antara Pelepasan ekspor perdana dari pelaku usaha kecil dan menengah (UKM) binaan Export Center Surabaya di Surabaya, Jawa Timur, Selasa (27/2/2024). Foto : Antara

Kementerian Perdagangan (Kemendag) kembali memfasilitasi pelaku usaha kecil dan menengah (UKM) asal Surabaya melakukan ekspor perdana dengan total nilai sebesar 226,6 ribu dolar AS atau setara Rp3,6 miliar.

Didi Sumedi Direktur Jenderal Pengembangan Ekspor Nasional menyampaikan, program pembinaan pelaku usaha yang sebelumnya dilakukan oleh Export Center Surabaya telah membuahkan hasil. Ini terlihat dari kegiatan pelepasan ekspor yang telah dilaksanakan pada awal 2024.

“Berbagai upaya, termasuk pelayanan ekspor oleh Export Center Surabaya merupakan bentuk komitmen dan keseriusan pemerintah untuk mendorong pelaku usaha, khususnya UKM dalam menembus pasar global,” ujar Didi seperti dilansir Antara, Kamis (28/2/2024).

Didi mengatakan, pelaku usaha perlu melakukan diversifikasi produk dan negara tujuan ekspor. Hal ini diperlukan karena beberapa negara maju tengah mengalami perlambatan ekonomi, bahkan telah memasuki resesi.

Adapun produk yang dikirim oleh pelaku UKM binaan ini terdiri dari ikan tuna beku senilai 71,6 ribu dolar AS ke Vietnam, porang senilai 126,6 ribu dolar AS ke Jepang dan briket kayu ke Taiwan dengan nilai 28,4 ribu dolar AS.

Sementara itu, Arief Wibisono Direktur Pengembangan Pasar dan Informasi Ekspor menyampaikan, saat ini pemerintah telah membentuk satuan tugas (satgas) peningkatan ekspor.

Dalam satgas tersebut, Kemendag melibatkan Export Center Surabaya sebagai salah satu pionir dalam melakukan peningkatan ekspor nasional.

“Peningkatan ekspor nasional dapat dilakukan dengan adanya kolaborasi dan sinergi antara pemerintah, baik pusat dan daerah, dengan para pelaku usaha dan asosiasi. Salah satunya tercermin dari pendampingan ekspor yang dilakukan Export Center Surabaya,” kata Arief. (ant/dan/bil/ham)

Berita Terkait

Potret NetterSelengkapnya

Motor Tabrak Pikap di Jalur Mobil Suramadu

Mobil Tertimpa Pohon di Darmo Harapan

Pagi-Pagi Terjebak Macet di Simpang PBI

Surabaya
Kamis, 18 April 2024
29o
Kurs