Kamis, 2 April 2020

Kurangi Perilaku Konsumtif, Selamatkan Bumi

Laporan oleh Dwi Yuli Handayani
Bagikan

Wahana Lingkungan Hidup Indonesia (Walhi) Sumatera Barat, menyatakan perilaku konsumtif tidak hanya merusak dan mengeruk sumber daya alam, namun gas buang dan sampah juga menimbulkan masalah.

Chaus Uslaini Direktur Eksekutif Walhi Sumbar di Padang, Selasa (22/4/2014) mengatakan, masalah pemanasan global akibat degradasi lingkungan atau penurunan kualitas dan daya dukung lingkungan yang diakibatkan oleh kegiatan pembangunan yang dicirikan oleh tidak berfungsinya secara baik komponen-komponen lingkungan sebagaimana mestinya.

“Hal ini disebabkan oleh adanya campur tangan manusia yang berlebihan terhadap keberadaan lingkungan secara alami yang diakibatkan oleh aktifitas pertambangan, industri, pertanian, dan pembangunan pemukiman,” kata Uslaini seperti dikutip dari Antara.

Ia menambahkan, pemanasan global memicu terjadinya perubahan iklim, hal ini juga menjadi ancaman bencana serius bagi bumi ke depan jika kita tidak bijak dalam memanfaatkan sumber daya alam yang ada.

Walhi menjelaskan, berdasarkan data PBB hingga Juli 2013 tercatat penduduk dunia telah berjumlah 7,2 miliar jiwa dan diperkirakan akan meningkat menjadi 10,9 miliar jiwa pada tahun 2100, kondisi ini diperparah karena buruknya prilaku konsumtif manusia.

“Manusia dalam mengkomsi dan memanfaatkan sumber daya alam tidak lagi hanya sekedar untuk hidup dan sesuai dengan kebutuhan tapi sudah lebih dari sekedar memenuhi tuntutan gaya hidup,” jelasnya.

Walhi menambahkan, data United Nation of Environment Program (UNEP) tahun 2012, Indonesia tercatat sebagai negara paling konsumtif nomor empat se Asia-Pasifik, hal ini dikarenakan tingginya daya beli masyarakat Indonesia.

Sehingga negara-negara industri menjadikan Indonesia sebagai salah satu sasaran empuk penjualan berbagai produk.

“Tingkat konsumsi masyarakat juga ditunjang dengan banyaknya bermunculan berbagai swalayan dan mal di berbagai tempat, selain itu menurut catatan salah satu CEO produsen ponsel pintar mencatat Indonesia membeli seperempat lebih produksi ponsel mereka sisanya kemudian dibeli seluruh penduduk dunia yang lain,” katanya.

“Kenyataan ini menggambarkan betapa konsumtifnya masyarakat kita, perilaku konsumtif memiliki dampak yang besar bagi sosial budaya, ekonomi dan ekologi (lingkungan hidup),” jelasnya.

Untuk kota Padang perilaku konsumtif yang berlebihan telah berdampak pada penumpukan sampah yang sudah tidak bisa diatasi lagi, dalam satu hari petugas kebersihan kota Padang harus mengangkut sampah sampai 600 ton perharinya.

“Sebagai upaya untuk membangun kepedulian terhadap bumi, mengurangi kerusakan di bumi, perlu dilakukan pengamatan tentang bumi,” jelasnya. (ant/dwi/ipg)

Berita Terkait
Potret NetterSelengkapnya

Trailler Tabrak Pembatas Jalan di Tol

Mobil Terbakar di Karah Indah 1

Penyemprotan Disinfektan di A.Yani

Surabaya
Kamis, 2 April 2020
27o
Kurs