Selasa, 23 April 2024

Sekaleng Minuman Energi Bisa Tingkatkan Risiko Sakit Jantung

Laporan oleh Dwi Yuli Handayani
Bagikan

Minum satu kaleng berisi 16 ons minuman berenergi bisa meningkatkan tekanan darah dan respons hormon stres dan perubahan ini bisa memicu sakit jantung menurut hasil studi yang dipaparkan dalam Sidang Ilmiah Asosiasi Jantung Amerika 2015.

Para peneliti mempelajari 25 orang dewasa muda sehat tanpa faktor risiko penyakit jantung. Masing-masing minum sekaleng minuman energi 16 ons yang tersedia secara komersial atau satu bukan minuman berenergi dalam pemesanan acak dalam dua hari berbeda.

Seperti dilansir Antara, para peneliti lantas mengukur tekanan darah dan kadar norepinefrin dalam darah 30 menit sebelum dan sesudah mengkonsumsi minuman.

Norepinefrin adalah senyawa kimia yang meningkatkan tekanan darah dan kemampuan jantung berkontraksi dan memodulasi denyut jantung dan pernafasan saat stres.

Para peneliti menemukan bahwa selain ada peningkatan tekanan darah, setelah mengonsumsi minuman energi tingkat norepinefrin peserta naik dua kali lipat lebih ketimbang mereka yang minum minuman tak berenergi.

Tingkat norepinefrin mereka naik 74 persen setelah konsumsi minuman energi, sementara mereka yang tidak mengonsumsi minuman energi tingkat norepinefrinnya hanya 30 persen.

Para peneliti mengatakan temuan ini menunjukkan peningkatan tekanan darah dan hormon stres bisa meningkatkan risiko penyakit kardiovaskular pada orang dewasa muda sehat, demikian siaran publik Asosiasi Jantung Amerika di EurekAlert. (ant/dwi)

Berita Terkait

Potret NetterSelengkapnya

Motor Tabrak Pikap di Jalur Mobil Suramadu

Mobil Tertimpa Pohon di Darmo Harapan

Pagi-Pagi Terjebak Macet di Simpang PBI

Surabaya
Selasa, 23 April 2024
27o
Kurs