Minggu, 23 Januari 2022

Perumnas akan Jual Rusun Bersubsidi di Atas Stasiun

Laporan oleh Ika Suryani Syarief
Bagikan
Ilustrasi. Rumah susun. Foto: Antara

Perusahaan Umum Perumahan Nasional (Perum Perumnas) akan menjual sebagian unit hunian rumah susun yang rencananya dibangun di bagian atas stasiun dengan Fasilitas Likuiditas Pembiayaan Perumahan (FLPP) atau harga subsidi.

“Harus ada. Kan Perumnas misinya itu menyediakan rumah untuk kalangan masyarakat berpenghasilan rendah,” kata Galih Prahananto Direktur Korporasi dan Pengembangan Bisnis Perumnas di Jakarta, Senin (19/12/2016), berkaitan dengan fasilitas subsidi.

Galih menyebutkan porsi unit hunian dengan harga subsidi disediakan sekira 30% hingga 40% dari keseluruhan unit yang ada, lansir Antara.

Perumnas merencanakan pembangunan rumah susun berkonsep berdiri vertikal di bagian atas stasiun dan rel kereta api di Stasiun Bogor, Jawa Barat, di lahan seluas 4,2 hektare dengan enam menara yang menyediakan hingga 3.600 unit hunian.

Kemudian, Perumnas merencanakan pula pembanguna di kawasan Stasiun Pondok Cina, Depok, Jawa Barat, di lahan 6.000 meter persegi dengan perkiraan 520 unit hunian, dan kawasan Stasiun Tanjung Barat, Jakarta Selatan, dibangun di lahan satu hektare memiliki ketersediaan hingga 860 unit hunian.

Galih memaparkan harga per unit dihitung berdasarkan per meter per segi dengan kisaran harga mulai Rp6 juta hingga Rp13 juta.

Dia menjelaskan harga unit subsidi diperkirakan akan berkisar di Rp6 juta hingga Rp6,5 juta per meter agar bisa masuk dalam kategori FLPP.

Ia mengemukakan, tipe unit yang disediakan mulai dari tipe studio seluas 21 meter persegi, tipe satu kamar dan tipe dua kamar seluas hingga 45 meter persegi.

Misi Perumnas, menurut dia, membangun rumah susun di bagian atas stasiun untuk mengurangi biaya transportasi tambahan yang harus dikeluarkan penghuninya saat menggunakan kereta api, dan diarahkan agar lebih banyak masyarakat yang menggunakan transportasi umum.

“Kita berusaha mengurangi pengeluaran biaya transportasi. Nitip motor saja bisa Rp7.000 sampai Rp10.000. Belum bensinnya, itu kalau dikali 30 hari sudah sangat banyak. Kalau sasaran market kita orang-orang dengan penghasilan Rp2,5 juta hingga Rp3 juta itu sudah cukup signifikan,” ujarnya.

Ia menimpali, “Dengan mereka bisa tinggal di sini, biaya-biaya itu akan hilang dan bisa disisihkan untuk biaya-biaya lain. Itu misi kita.”

Pembangunan rumah susun itu, katanya, akan berada di lahan milik PT Kereta Api Indonesia (KAI Persero), dan akan dijual kepada masyarakat dengan konsep rumah susun milik (rusunami).

Bambang Triwibowo Direktur Utama Perum Perumnas dan Edi Sukmoro Direktur Utama PT KAI sudah menandatangani nota kesepahaman untuk pengembangan kawasan yang terintegrasi dan inklusif berbasis “Transit Oriented Development” (TOD) di tiga stasiun, yakni Stasiun Bogor, Pondok Cina Depok dan Tanjung Barat (Jakbar).(ant/iss/den)

Berita Terkait

Potret NetterSelengkapnya

Senja Penutup Tahun

Truk Derek Ringsek Setelah Tabrak Truk Gandeng Parkir

Suasana Unjuk Rasa di Depan Taman Pelangi Surabaya

Suasana Unjuk Rasa Menuju Kantor Bupati Gresik

Surabaya
Minggu, 23 Januari 2022
32o
Kurs