Jumat, 19 Agustus 2022

Insiden Suar Tanggung Jawab Panitia Pertandingan

Laporan oleh Dwi Yuli Handayani
Bagikan

Rahmat Effendi Wali Kota Bekasi menilai pihak yang bertanggung jawab atas insiden suar nyasar hingga menewaskan seorang suporter sepak bola pada laga persahabatan Tim Nasional Indonesia melawan Fiji, Sabtu (2/9/2017), adalah panitia dan tim keamanan.

“Stadion ini kami bangun untuk kepentingan masyarakat, sehingga buka stadionnya yang dipersalahkan, namun panitia dan tim kemananya yang lengah,” katanya, di Bekasi, Senin (4/9/2017) seperti dilansir Antara.

Menurut dia, insiden yang menewaskan Catur Zuliantono (32) akibat suar nyasar di Stadion Patriot Chandrabaga Jalan Ahmad Yani, Bekasi Selatan, Kota Bekasi, merupakan konsekuensi pertandingan.

Namun demikian Effendy juga mengakui kelemahan dari segi konstruksi pagar stadion seharga Rp4,5 miliar itu. Ada celah yang memungkinkan oknum menyelundupkan barang terlarang ke dalam stadion.

“Ini evaluasi kami. Ke depan jangan ada lagi celah di sekitar pagar stadion. Kami siapkan tempat-tempat sampahnya dan petugas pun kita intensifkan untuk awasi potensi penyelundupan barang ke dalam stadion,” katanya.

Secara terpisah, Komisaris Besar Polisi Hero Bachtiar Kepala Polrestro Bekasi Kota mengatakan, mereka berhasil mendeteksi keberadaan pelaku penembakan suar yang mengantam bagian kiri kepala korban hingga tewas.

“Pelakunya diduga kuat warga Solo, Jawa Tengah. Kami sedang melakukan pengejaran,” ujarnya.

Zuliantono tewas setelah terhantam letupan suar yang di tembakan pelaku dari barisan terdepan sektor D tribun selatan ke arah tribun timur tempat korban menonton pertandingan.

Dia tewas dalam perjalanan menuju rumah sakit akibat pendarahan hebat di bagian wajah setelah terhantam suar. (ant/dwi)

Berita Terkait

Potret NetterSelengkapnya

Langit Sore di Grand Pakuwon

Suatu Sore di Sembayat Gresik

Sore yang Macet di Raya Nginden

Peserta Pawai Taaruf YPM Sidoarjo di Sepanjang

Surabaya
Jumat, 19 Agustus 2022
29o
Kurs