Minggu, 29 Mei 2022

BPPMI Ingatkan Agar Isi Ceramah di Masjid Tak Berbau Politik

Laporan oleh Agustina Suminar
Bagikan
Suasana Masjid Istiqlal Jakarta menjelang pelaksanaan Sholat Idul Fitri 1438 Hijriah, Minggu (25/6/2017). Foto : Farid suarasurabaya.net

Badan Pelaksana Pengelola Masjid Istiqlal (BPPMI) mengingatkan agar ceramah-ceramah yang disampaikan di lingkungan masjid tidak sepatutnya berbau politik.

“Sebenarnya teorinya sama, masjid dimana pun tidak dapat digunakan untuk kepentingan politik, ya harus murni lah ajaran agama. Masih banyak kok yang masih bisa dibahas di masjid diluar politik,” kata Laksma TNI (Purn) KH Asep Saepudin Ketua BPPMI dilansir Antara di Jakarta, Minggu (4/11/2018).

Asep mengatakan hal itu menanggapi adanya ceramah berbau politik yang disampaikan oleh pihak-pihak tertentu di dalam masjid. Terlebih dalam situasi politik jelang Pemilihan Umum 2019 seperti sekarang ini.

“Kalau mau politik praktis silahkan aja diluar masjid dan di partai. Lebih baik kita ajak masyarakat mendukung aparat terkait seperti Polri dan TNI menyukseskan Pemilu 2019, itu lebih baik,” ujarnya usai kegiatan Majelis Taklim Raudhatul Jannah di kawasan Cipinang, Jakarta Timur.

Untuk meminimalisir dan mencegah adanya ceramah berbau politik di lingkungan masjid, Asep menilai perlu adanya pembinaan secara lebih lanjut dari pihak terkait.

“Dewan Masjid Indonesia sangat berperan dalam hal ini,” katanya.

Ketika disinggung ceramah di dalam masjid yang berbau politik dapat berdampak negatif pada persatuan dan kesatuan bangsa, Asep menyebutkan hal tersebut berpeluang besar dapat terjadi.

“Karena di dalam masjid itu tidak semuanya satu paham, yang hadir di masjid tidak semuanya satu orientasi. Bisa macam-macam orientasinya. Nah karena bermacam-macam, harus dijaga harus bersih dari hal-hal yang berbau politik,” jelasnya.

Ia pun berharap kepada seluruh masyarakat khususnya pengurus masjid, untuk saling mengingatkan penceramah sebelum mulai menyampaikan ceramahnya.

“Sebelum naik ke mimbar dan sebelum ceramah, pengurus masjid perlu mengingatkan jadi masyarakat juga membantu tidak usah dengan aksi tapi beri tau kan dengan santun, saya kira bisa,” tuturnya.(ant/tin)

Berita Terkait

Surabaya
Minggu, 29 Mei 2022
29o
Kurs