Senin, 22 Juli 2024

259 Burung Berkicau Tanpa Dokumen Asal Balikpapan Gagal Masuk Surabaya

Laporan oleh Dhafintya Noorca
Bagikan
Karantina Pertanian Surabaya berhasil menggagalkan pemasukan 259 ekor burung berkicau asal Balikpapan. Foto: Antara

Kementerian Pertanian melalui Karantina Pertanian Surabaya, Jawa Timur berhasil menggagalkan pemasukan 259 ekor burung berkicau asal Balikpapan yang dikirimkan melalui KM. Dharma Rucitra VII.

“Penggagalan bermula atas informasi dari bagian pengawasan dan penindakan tentang dugaan pemasukan burung tanpa dokumen yang diangkut dengan kapal KM Dharma Rucitra VII,” kata Musyaffak Fauzi Kepala Karantina Pertanian Surabaya, seperti dilansir Antara, Selasa (15/12/2020).

Berdasarkan informasi tersebut, petugas Karantina Pertanian Surabaya di Wilayah Kerja Pelabuhan Tanjung Perak menindaklanjuti dengan memperketat pengawasan dan berhasil menemukan kendaraan yang mencurigakan.

“Setelah diikuti sampai gerbang tol Tanjung Perak ternyata benar bahwa terdapat salah satu truk mengangkut ratusan burung yang akan dipindahkan ke mobil pribadi,” ucapnya.

Setelah mobil diarahkan ke kantor karantina wilayah kerja Tanjung Perak, lanjut dia, ternyata ditemukan juga burung-burung dari truk lain yang dikemas dalam 14 boks bekas minuman kemasan dan tiga boks keranjang buah.

Ia menjelaskan, jumlah total burung-burung tanpa dokumen yang berhasil diamankan adalah 259 burung yang terdiri dari Cucak Hijau 209 ekor dan Murai Batu 50 ekor.

“Namun 26 ekor di antaranya telah mati, sehingga tersisa 233 ekor burung,” ujarnya.

Modus yang digunakan adalah dengan mengemas ratusan burung tersebut ke dalam kotak bekas minuman kemasan dan dalam keranjang buah. Kemudian dititipkan dalam truk, dan dipindahkan ke mobil pribadi yang menjemput setelah truk keluar dari pelabuhan.

“Pemasukan burung-burung tersebut telah melanggar Pasal 88 dalam UU No 21 Tahun 2019 tentang Karantina Hewan, Ikan, dan Tumbuhan yang menyebutkan tentang persyaratan karantina antar area. Jika melanggar, maka bisa dipidana penjara paling lama 2 (dua) tahun dan pidana denda paling banyak Rp2 miliar,” kata Musyaffak.

Pihaknya juga mengimbau kepada masyarakat untuk menaati peraturan perkarantinaan dan melaporkan ke karantina setempat bila melalulintaskan komoditas hewan dan tumbuhan. Hal ini dilakukan semata-mata untuk melindungi kekayaan hayati Indonesia khususnya keragaman satwa.

“Pengurusan karantina itu mudah, tinggal datang saja ke konter pelayanan karantina bahkan permohonannya bisa diajukan secara dalam jaringan,” ucapnya.(ant/dfn)

Berita Terkait

..
Potret NetterSelengkapnya

Pipa PDAM Bocor, Lalu Lintas di Jalan Wonokromo Macet

Perahu Nelayan Terbakar di Lamongan

Surabaya
Senin, 22 Juli 2024
24o
Kurs