Rabu, 2 Desember 2020

Khofifah Minta Kadin Jatim Perkuat Transformasi Digital dan Profesionalisme SDM Pelaku UMKM

Laporan oleh Agustina Suminar
Bagikan
Khofifah Indar Parawansa Gubernur Jawa Timur saat menghadiri Pelantikan dan Pengukuhan Dewan Penasehat, Dewan Pertimbangan dan Dewan Pengurus Kadin Provinsi Jawa Timur Masa Bakti 2019-2024 di Graha Kadin Jatim, Jalan Bukit Darmo Raya Surabaya, Jum’at (20/11/2020). Foto: Humas Pemprov Jatim

Khofifah Indar Parawansa Gubernur Jawa Timur meminta Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Jatim untuk ikut memperkuat upaya transformasi digital serta meningkatkan profesionalisme SDM pelaku UMKM. Dengan meningkatnya kemampuan, keterampilan serta profesionalisme para pelaku UMKM, maka diharapkan daya saing juga akan meningkat.

“Hari ini transformasi digital saja tidak cukup, tapi harus diikuti dengan profesionalisme SDM para pelaku UMKM. Kami harap KADIN Jatim melalui KADIN Institute bisa ikut menjadi bagian dari penguatan ini, karena tidak bisa mengandalkan instink bisnis saja hari ini,” kata Khofifah saat menghadiri Pelantikan dan Pengukuhan Dewan Penasehat, Dewan Pertimbangan dan Dewan Pengurus Kadin Provinsi Jawa Timur Masa Bakti 2019-2024 di Graha Kadin Jatim, Jalan Bukit Darmo Raya Surabaya, Jum’at (20/11/2020).

Menurutnya, transformasi digital sudah menjadi sebuah keharusan saat ini, terlebih bagi para pelaku UMKM. Untuk itu dibutuhkan penguatan dan suntikan energi dari semua lini termasuk Kadin Jatim.

Melalui Kadin Institute, maka upaya pendidikan, pelatihan, dan pendampingan bagi para pelaku UMKM bisa dilakukan sehingga mampu menjawab tantangan di era transformasi digital ini.

“Ini jadi bagian bahwa sinergitas, kolaborasi, dan konektivitas itu adalah kunci dalam bekerja bersama membuat Jatim lebih maju dan sejahtera. Saat ini kita membutuhkan kerja extra ordinary. Kita ini sering merasa kerja kita sudah berlari cepat, padahal orang lain sudah melompat. Kita merasa sudah bekerja dengan melompat, ternyata orang lain sudah menggunakan Artificial Intelligence,” katanya berdasarkan rilis yang diterima suarasurabaya.net.

Selain memperkuat transformasi digital dan penguatan SDM pelaku UMKM, Khofifah juga meminta Kadin Jatim ikut mefasilitasi pelaksanaan sertifikasi halal dan mendorong industri mamin di Jatim. Melalui undang- undang Cipta Kerja proses sertifikasi halal sudah di wenangkan ke MUI Daerah.

Tidak hanya itu, ia juga meminta Kadin Jatim ikut meningkatkan peran serta UMKM dalam kegiatan belanja pemerintah. Seperti halnya arahan dari Presiden Republik Indonesia Joko Widodo saat pelaksanaan Rakornas Pengadaan Barang dan Jasa Pemerintah, Rabu (18/11/2020) lalu di Bogor.

“Arahan Pak Presiden bahwa setiap pengadaan barang jasa di bawah Rp 2,5 Miliyar didorong untuk menyerap produk usaha mikro, sementara di atas Rp 2,5 Miliar didorong untuk menyerap produk usaha kecil dan menengah. Ini menjadi tantangan kita bersama dan harus nyekrup antara kita semua baik dengan Kadin pusat, provinsi maupun kab/kota,” katanya.

Untuk itu, lanjutnya, dibutuhkan koneksitas diantara Kadin provinsi dan kab/kota. Bahwa Kadin kab/kota bisa ikut menemukenali potensi UMKM yang ada di daerahnya untuk kemudian didorong melakukan transformasi digital.

“Kami kemarin melaunching inovasi Jatim Bejo (Jawa Timur Belanja Online). Inovasi ini untuk membangun transparansi APBD. Ini menjadi gambaran bahwa transformasi digital telah dilakukan seluruh OPD Pemprov. Format-format seperti ini menggambarkan banyak pikiran-pikiran inovatif dan kreatif akan memberikan penguatan kita semua untuk bekerja lebih cepat dan lebih terukur capaian-capaiannya,” jelasnya.

Sementara itu, Ketua Umum Kadin Indonesia, Rosan Perkasa Roslani mengatakan, di tengah situasi pandemi saat ini, seluruh pengurus Kadin Jatim yang baru dilantik diharapkan untuk ikut berpartisipsi aktif bersama pemangku kepentingan untuk menemukan solusi terutama terkait masalah ekonomi.

“Ini memang masa-masa yang tidak mudah tapi tentunya jangan sampai menyurutkan semangat kita, dimana kita harus selalu berusaha, kita harus pandai beradaptasi, berkreasi, sehingga sektor dunia usaha dan kesehatan terus bergerak maju,” katanya.

Adapun kepengurusan Kadin Jatim masa bakti 2019-2024, diantaranya, Ketua Dewan Penasehat adalah AA La Nyalla Mahmud Mattaliti Ketua Dewan Pertimbangan adalah Erlangga Satriagung, serta Ketua Umum pengurus Kadin Jatim yakni Adik Dwi Putranto.

Turut hadir dalam acara ini  Emil Elestianto Dardak Wakil Gubernur Jawa Timur, Anindya BakrieWakil Ketua Umum Bidang Organisasi, Keanggotaan, dan Pemberdayaan Daerah Kadin, Erwin AksaWakil Ketua Umum Bidang Konstruksi dan Infrastruktur KADIN, Wakil Ketua Umum Bidang Konstruksi dan Infrastruktur, Ketua Kadin kab/kota se-Jatim, serta para stakeholder terkait.(tin)

Berita Terkait

Potret NetterSelengkapnya

Kebakaran Rumah, 12 PMK Di lokasi

Kecelakaan L300 Tabrak Pembatas Tol Sumo

Hujan Deras di Balonggebang Nganjuk

Surabaya
Rabu, 2 Desember 2020
27o
Kurs