Rabu, 25 November 2020

Risma Usulkan Program Pendampingan Ibu-Guru Hadapi Pandemi Covid-19

Laporan oleh Agustina Suminar
Bagikan
Tri Rismaharini Wali Kota Surabaya. Foto: Humas Pemkot Surabaya

Tri Rismaharini Wali Kota Surabaya usulkan program pendampingan para ibu-ibu serta guru dalam menghadapi situasi pandemi Covid-19 di forum United Cities and Local Government (UCLG) Asia Pasific (Aspac).

“Seperti bentuknya seminar teleconference bagi para ibu-ibu. Mereka diberikan pengetahuan dan ilmu dasar bagaimana ketika anggota keluarganya ada yang terpapar Covid-19. Terutama ketika hal itu terjadi pada anak,” kata Risma Wali Kota saat rapat tahunan UCLG Aspac melalui video conference di Rumah Dinas Wali Kota Surabaya, Kamis (20/8/2020).

Menurut dia, ketika para orang tua dan khususnya ibu dihadapkan pada situasi tersebut, mereka harus sudah mengerti tindakan apa yang harus dilakukan.

“Yang paling penting kan cara perawatannya ibu yang tinggal di rumah dan tindakan apa saja yang harus diambil. Paling tidak kan dasar infonya harus ada,” kata Risma yang juga Presiden UCLG Aspac dilansir Antara.

Selain itu, lanjut dia, salah satu hal yang penting saat ini adalah memberikan pelatihan dan berbagi pengetahuan dengan para guru dan orang tua terkait pendampingan anak saat berlangsungnya sekolah daring. Ia menilai, jika program-program semacam ini cukup mendesak untuk dikerjakan.

“Jadi, guru dan orang tua bisa saling berbagi pengalaman di sebuah forum. Saya kira lebih baik kalau kita bisa berbagi dan bekerja sama dengan UCLG yang mungkin juga guru di berbagai kota untuk bercerita pengalaman saat pandemi,” katanya.

Pada sesi kedua di forum tersebut, Wali Kota Risma juga menceritakan persoalan yang tengah dihadapi kota-kota di berbagai negara berkaitan dengan pembuangan sampah alat pelindung diri (APD) di laut.

Menurut dia, dengan kondisi pandemi ini mungkin tingkat polusi udara menurun, tapi muncul permasalahan tentang limbah-limbah APD di laut. “Apalagi Surabaya kan kota pantai jadi isu pelestarian wilayah pesisir pantai juga menjadi penting untuk kami,” ujarnya.

Sementara itu, Ketua Komite Bidang Pemberdayaan Perempuan UCLG Aspac Chen Yini mengaku bahwa ide atau usulan dari Wali Kota Risma yang telah dipaparkan itu memang belum terpikirkan sebelumnya.

Untuk itu, ia menyatakan segera membahas usulan-usulan Presiden UCLG Aspac ini secara mendalam untuk kemudian dituangkan dalam program tahunan.

“Kami sangat mengapresiasi ide-ide itu dan nanti akan kami coba untuk bahas lebih lanjut lagi,” katanya.(ant/tin)

Berita Terkait
Potret NetterSelengkapnya

Truk Trailer Mogok di Flyover Trosobo

Proses Pencarian Korban Tenggelam di Taman Sidoarjo

Kecelakaan Mobil di Tol Porong arah Sidoarjo

Truk Terguling, Lalu lintas Macet

Surabaya
Rabu, 25 November 2020
34o
Kurs