Selasa, 22 September 2020

Warga Wisata Bukit Mas Surabaya Protes Penutupan Jalan

Laporan oleh Ika Suryani Syarief
Bagikan
Warga Wisata Bukit Mas Surabaya menyampaikan keberatan penutupan akses jalan kepada pihak pengelola dan pengembang perumahan, Senin (3/8/2020). Foto : Perumahan Wisata Bukit Mas

Warga Perumahan Wisata Bukit Mas Surabaya memprotes pengelola atau pengembang PT Sinar Mas Land karena melakukan penutupan akses jalan yang dinilai sepihak.

Johanes Pribadi, perwakilan warga setempat, mengisahkan pihak pengembang membagikan surat edaran pada 30 Juli 2020 dan langsung melakukan penutupan jalan dengan alasan waspada penyebaran virus corona (Covid-19).

“Jalan yang ditutup adalah satu-satunya akses keluar masuk khususnya bagi warga Perumahan Wisata Bukit Mas II. Akibatnya warga harus memutar jauh melalui akses jalan di perumahan lain yang memakan waktu hingga 20 menit,” katanya seperti dilaporkan Antara, Senin (3/8/2020).

Hari ini, ratusan warga setempat menyampaikan keberatan penutupan akses jalan tersebut yang diterima perwakilan pengelola dan pengembang Perumahan Wisata Bukit Mas.

Menurut Johanes, pertemuan tersebut tidak menghasilkan apa-apa alias deadlock.

“Protes kami sebenarnya soal akses jalan perumahan. Mereka tidak punya akses jalan lain di perumahan ini. Kalau penutupan jalan dimaksudkan untuk waspada Covid-19 kenapa tidak sejak awal pandemi dulu,” ujarnya.

Pihak pengelola dan pengembang Perumahan Wisata Bukit Mas Surabaya hingga berita ini diturunkan belum mengonfirmasi masalah ini.

Pada 25 Juni lalu, Komisi A Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kota Surabaya mendesak agar Pemerintah Kota Surabaya menagih pengembang PT Sinar Mas Land untuk segera menyerahkan fasilitas umum dan fasilitas sosial Perumahan Wisata Bukit Mas.

Komisi A DPRD Kota Surabaya juga meminta Pemkot menghentikan dan menunda segala permohonan perizinan untuk pengembang PT Sinar Mas Land sesuai Perwali Nomor 14 tahun 2016.

Keputusan itu diambil setelah menggelar rapat dengar pendapat dengan warga Wisata Bukit Mas Surabaya, yang saat itu juga mengeluhkan pungutan iuran pengelolaan lingkungan oleh pihak pengelola dan pengembang perumahan yang dinilai disalahgunakan.(ant/iss/ipg)

Berita Terkait
NOW ON AIR SSFM 100

Bintang Rahmadani

Potret NetterSelengkapnya

Kemacetan di Raya Taman arah Bundaran Waru

Bypass Krian arah Mojokerto Macet

Underpass Satelit arah Mayjen Sungkono Macet

Kemacetan di Manukan

Surabaya
Selasa, 22 September 2020
30o
Kurs