Rabu, 6 Juli 2022

Risma Apresiasi Polres Malang Ungkap Korupsi Bansos

Laporan oleh Ika Suryani Syarief
Bagikan
Tersangka penyalahgunaan dana bansos di Malang ditangkap Polres Malang. Foto: Antara

Tri Rismaharini Menteri Sosial mengapresiasi langkah Polres Malang yang mengungkap korupsi dana bantuan sosial (bansos) oleh seorang pendamping Program Keluarga Harapan (PKH).

“Saya mengapresiasi langkah Polres Malang yang telah mengungkap kasus ini. Kemensos akan terus bekerja sama dengan penegak hukum untuk menindak pelanggaran dan penyalahgunaan dana bantuan seperti ini, ” kata Risma dalam keterangannya di Jakarta, dilansir Antara, Minggu (8/8/2021).

Langkah tegas ini, kata dia, juga merupakan pesan kepada semua pihak untuk tidak main-main dengan dana bansos itu.

“Jangan main-main dengan tugas dan amanat yang sudah diberikan. Bantuan itu diberikan untuk masyarakat miskin yang beban hidupnya berat, apalagi di masa pandemi. Jangan lagi dikurangi dengan cara melanggar hukum,” kata dia.

Mantan Wali Kota Surabaya ini menyatakan, tidak ada alasan bagi pendamping mengurangi hak penerima bantuan, karena mereka sudah mendapat honor.

Risma mendorong aparat penegak hukum lainnya untuk tidak ragu bertindak. “Aparat penegak hukum jangan ragu-ragu menjalankan tugasnya. Kalau memang ada bukti kuat, jangan segan bertindak supaya ada efek jera,” katanya.

Polres Malang menetapkan seorang perempuan pendamping PKH bernisial PT (28 tahun) sebagai tersangka kasus korupsi dana bansos.

Warga Perum Joyogrand, Lowokwaru, Kota Malang, ini melakukan tindak pidana dengan tidak memberikan Kartu Keluarga Sejahtera (KKS) pada sekitar 37 Keluarga Penerima Manfaat (KPM) PKH di Kabupaten Malang.

Rinciannya, 16 KPM tidak pernah diberikan KKS serta 17 KKS tetap aktif, padahal KPM tidak ada di tempat atau meninggal dunia. Sementara empat KKS, bantuannya dicairkan, tapi dana hanya diberikan sebagian kepada KPM.

Dalam jumpa pers, AKBP Bagoes Wibisono Kapolres Malang menyatakan, seluruh dana bansos yang dikuasai tersangka sebagian besar dibelanjakan untuk kepentingan sendiri.

“Dana bansos dipakai sendiri oleh tersangka untuk membeli laptop, televisi, mesin printer, lemari es, kompor dan dispenser. Sebagian lagi untuk membantu biaya pengobatan ibu kandungnya yang sakit,” kata Bagoes, seraya menjelaskan total sebanyak 37 KPM PKH menjadi korban.

Dalam pengakuannya kepada penyidik, aksi kejahatan diperkirakan berlangsung mulai tahun anggaran 2017 sampai 2020. Tersangka menjabat sebagai pendamping sosial PKH Kabupaten Malang sejak 12 September 2016 sampai 10 Mei 2021.

Total kerugian negara akibat perbuatan tersangka ditaksir mencapai Rp450 juta.

Pelaku disangka melanggar peraturan Direktur Jenderal Perlindungan dan Jaminan Sosial 02/3/KP/.05.03/10/2020 tentang Kode Etik SDM PKH.

Pelaku juga dijerat pasal 2 ayat 1 sub pasal 3 sub pasal 8 UU Nomer 20 Tahun 2001 atas perubahan UU Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi.

Ancaman hukumannya pidana penjara paling lama seumur hidup atau 20 tahun penjara dan denda paling banyak Rp1 miliar.

Sebelumnya, pengungkapan kasus juga sudah dilakukan Kejaksaan Negeri Tangerang (Kejari) terhadap pendamping PKH. Kejari Tangerang telah menetapkan dua orang pendamping PKH menjadi tersangka.(ant/iss/den)

Berita Terkait

Surabaya
Rabu, 6 Juli 2022
31o
Kurs