Sabtu, 15 Mei 2021

Serba-serbi KRI Nanggala-402

Laporan oleh Agustina Suminar
Bagikan
KRI Nanggala-402. Foto: wikipedia.id

Kedalaman laut yang gelap dan sepi menjadi medan kerja mereka dalam bertugas operasi militer. Tiada cakrawala dan embusan angin yang menyegarkan bisa mereka nikmati melainkan udara dari mesin pengondisi yang mereka hirup sepanjang hari.

Ruangan, tempat mereka hidup dan bekerja untuk operasi tempur dan perang juga sangat sempit dan banyak hal yang biasa dilakukan di lingkungan normal dilarang dilakukan dalam lambung kapal selam.

Selain kualifikasi yang tertentu, kualitas psikologi personel pengawak kapal-kapal selam TNI AL benar-benar menentukan kesanggupan mereka untuk mampu menyandang brevet Hiu pada Satuan Kapal Selam Armada TNI AL dengan moto Tabah Sampai Akhir ini. Mereka harus mampu berada dalam situasi sangat terbatas dan tekanan tinggi di lingkungan tertutup selama berpekan-pekan di bawah air.

Hari ini, kabar mengejutkan datang dari Pulau Bali, berupa kabar hilang kontak KRI Nanggala-402 dalam misi latihan gabungan penembakan torpedo dan peluru kendali TNI AL. Disebutkan dalam kabar yang dikonfirmasi Marsekal TNI Hadi Tjahjanto Panglima TNI itu bahwa lokasi kejadian yang diperkirakan adalah 60 mil laut utara Pulau Bali.

Itu adalah di utara Kabupaten Buleleng, yang menjadi salah satu perairan yang cukup ramai pelayarannya. Informasi menyebutkan bahwa lokasi itu tengah menjadi fokus perhatian kapal-kapal militer Indonesia (TNI AL) dengan sebab yang belum bisa diungkapkan kepada publik.

Seperti yang dilansir Antara, sepanjang sejarah TNI dan TNI AL, kejadian-kejadian terkait dengan kapal selam TNI AL termasuk yang paling tidak diungkap kepada publik kecuali hal-hal yang sifatnya seremonial dan inovasi-inovasi yang sifatnya mendasar.

Kapal selam merupakan salah satu arsenal militer suatu negara yang kehadirannya sangat diperhitungkan di kawasan. Karakter dasarnya yang menyelam di kedalaman dan sangat sulit dideteksi lokasinya serta kerahasiaan pada sistem kesenjataan serta misi yang sedang dijalankan, membuat semuanya menjadi serbarahasia.

Seolah mengentalkan kerahasiaan itu, seragam harian pengawal kapal selam TNI AL juga berwarna hitam dengan baret hitamnya.

KRI Nanggala-402 merupakan kapal selam kedua dalam jenis kapal selam kelas Cakra dan dibawah kendali Satuan Kapal Selam Komando Armada RI Kawasan Timur. Kapal ini merupakan kapal kedua yang menyandang nama Nanggala dalam jajaran TNI AL. Mempunyai motto Tabah Sampai Akhir. Kapal selam lain dalam kelas Cakra adalah KRI Cakra-401.

KRI Nanggala dipesan oleh pemerintah Republik Indonesia pada tanggal 2 April 1977 dan didesain oleh Ingenieurkontor di kota Lübeck, dibuat oleh Howaldtswerke, Kiel, dan dijual oleh perusahaan Ferrostaal di Essen. Pembuatan kapal dimulai pada bulan Maret 1978[3] dan kapal selam diserahkan kepada pemerintah Indonesia pada tanggal 6 Juli 1981.

Pada masa pemerintahan Orde Lama, Indonesia memiliki armada kapal selam yang disegani dalam jumlah cukup banyak, yaitu 12 unit dari kelas Whiskey buatan Uni Soviet yang beroperasi mulai 1959 hingga 1962. Mereka turut dikerahkan dalam Operasi Trikora yang berujung pada kembalinya Irian Barat kepada Indonesia.(ant/tin/ipg)

Berita Terkait

Potret NetterSelengkapnya

Wadungasri Macet

Kecelakaan di Gunungsari

Kecelakaan di Manyar Gresik

Truk Terguling, Solar Menggenangi Jalan

Surabaya
Sabtu, 15 Mei 2021
32o
Kurs