Minggu, 14 Agustus 2022

Hadiri Pesta Saat Lockdown PM Inggris Minta Maaf

Laporan oleh Restu Indah
Bagikan

Boris Johnson Perdana Menteri Inggris meminta maaf karena menghadiri pesta di kediaman resminya selama penguncian COVID-19 pertama di negara itu.

Permintaan maaf itu disampaikan Johnson di tengah desakan mundur  dari lawan-lawan politiknya.Johnson untuk pertama kalinya mengakui bahwa dia menghadiri pesta di 10 Downing Street –kediaman resmi PM Inggris– pada 20 Mei 2020 ketika aturan COVID-19 membatasi pertemuan sosial.

Dia sendiri memahami kemarahan publik atas tindakannya.

“Saya tahu kemarahan yang mereka rasakan pada saya, pada pemerintah yang saya pimpin, ketika mereka berpikir bahwa di Downing Street sendiri, aturan tidak diikuti dengan benar oleh orang-orang yang membuatnya,” kata Johnson di parlemen.

Johnson –pemenang pemilu 2019 yang berjanji untuk mengamankan keluarnya Inggris dari Uni Eropa (Brexit)– mengatakan menyesal atas tindakannya dan mengira pertemuan itu adalah acara kantor.

“Saya pergi ke taman itu tepat setelah pukul enam pada 20 Mei 2020 untuk berterima kasih kepada staf sebelum kembali ke ruang kerja saya 25 menit kemudian untuk bekerja,” katanya.

“Teringat hal itu, saya seharusnya menyuruh semua orang untuk kembali ke dalam.”

Pemimpin Partai Buruh oposisi Keir Starmer mengatakan Johnson sekarang harus mengundurkan diri dan bahwa publik menganggap dia pembohong.

“Pesta sudah usai, perdana menteri,” kata Starmer kepada Johnson.

“Setelah berbulan-bulan melakukan kebohongan, tontonan menyedihkan dari seorang pria yang telah kehilangan dukungan. Pembelaannya bahwa dia tidak menyadari berada di sebuah pesta sangat konyol yang sebenarnya menghina masyarakat Inggris.”

‘Pesta telah usai’

Kemarahan terhadap Johnson semakin meningkat sejak ITV News melaporkan bahwa dia dan rekannya, Carrie, berbaur dengan sekitar 40 orang staf di taman Downing Street.

Acara itu digelar atas undangan sekretaris pribadi Johnson, Martin Reynolds, lewat email yang meminta peserta untuk “membawa minuman keras Anda sendiri”.

Banyak orang, termasuk sejumlah anggota parlemen, menggambarkan bagaimana aturan COVID telah menjauhkan mereka dari orang-orang terkasih  pada Mei lalu, sementara pesta digelar di kediaman perdana menteri.

Beberapa anggota parlemen dari Konservatif –partai pendukung Johnson– mengatakan cara dia menanggapi kehebohan itu menentukan masa depannya.

“Kelangsungan (jabatannya) berada pada titik genting saat ini,” kata seorang anggota parlemen senior dari Konservatif, yang enggan disebutkan identitasnya.

Mengutip Antara dua jajak pendapat singkat pada Selasa menunjukkan lebih dari setengah jumlah responden berpendapat Johnson harus mengundurkan diri.

Namun, meskipun tuntutan mundur dari parlemen terus disuarakan, penulis biografi Johnson, Andrew Gimson, mengatakan dia tidak mungkin mundur kecuali dipaksa oleh kolega-koleganya di parlemen.

“Dia akan mencari jalan untuk melalui (masalah) ini. Dia bukan tipe orang yang mudah mengundurkan diri,” kata Gimson. (ant/rst)

Berita Terkait

Potret NetterSelengkapnya

Langir Sore di Grand Pakuwon

Suatu Sore di Sembayat Gresik

Sore yang Macet di Raya Nginden

Peserta Pawai Taaruf YPM Sidoarjo di Sepanjang

Surabaya
Minggu, 14 Agustus 2022
31o
Kurs