Jumat, 14 Juni 2024

Setahun Lebih Tugas di Perairan Lebanon, 119 Personel TNI AL Disambut Tangis Haru Keluarga

Laporan oleh Meilita Elaine
Bagikan
Potret salah satu ABK KRI SIM-367 yang disambut tangisan haru dua anaknya usai tugas di perairan Lebanon, Sabtu (3/9/2022). Foto: Meilita suarasurabaya.net

Selama satu setengah tahun lebih bertugas di Perairan Lebanon dalam misi perdamaian dunia, kedatangan 119 personel Anak Buah Kapal (ABK) Kapal Perang Republik Indonesia Sultan Iskandar Muda (KRI SIM-367) disambut Kepala Staf Angkatan Laut (KSAL) dan tangis haru keluarga.

Sekitar pukul 07.00 WIB, ratusan pemain drum band dari personel TNI AL sudah bersiap menyambut kedatangan KRI SIM-367 di Dermaga Madura Koarmada II, Surabaya, Sabtu (3/9/2022). Dentuman suara bass yang dikolaborasikan dengan instrumen musik lainnya mewarnai suasana hingga kapal menepi.

119 ABK dipimpin Letkol Laut (P) Abdul Haris Komandan KRI SIM-367 bersujud syukur usai tugas selesai, Sabtu (3/9/2022). Foto: Meilita suarasurabaya.net

Para ABK turun dari kapal langsung mengambil barisan. Laksamana TNI Yudo Margono KSAL yang sudah bersiap sejak kedatangan kapal, didampingi Laksda T. S. N. B. Hutabarat Pangkoarmada II memberi kalung bunga pada Letkol Laut (P) Abdul Haris Komandan KRI SIM-367 sebagai seremonial ucapan selamat datang.

Kemudian, KSAL didampingi istri langsung memberi selamat dengan berjabat tangan satu per satu pada prajuritnya.

“Pada 5 Maret 2021 lalu, kapal ini saya lepas di Batam. Pas 1 tahun 6 bulan, mereka tugas di luar negeri. Kebanggaan bagi kita semua, bisa melaksanakan tugas perdamaian dunia di bawah PBB oleh unsur-unsur TNI AL. Mereka melaksanakan tugas dengan baik tanpa cacat dan mendapat penghargaan yang tinggi atas pelaksanaan tugas-tugas selama di Lebanon. Mereka pulang dengan sehat dan kapal juga pulang dalam kondisi siap tempur,” kata KSAL pada media usai seremonial penyambutan.

Laksamana TNI Yudo Margono Kepala Staf Angkatan Laut (KSAL) saat beri selamat satu per satu ABK KRI SIM-367, Sabtu (3/9/2022). Foto: Meilita suarasurabaya.net

Suasana haru terlihat saat seluruh personel disambut tangis keluarganya. Seperti Serda Bek Moh. Seger Supardi yang juga tidak kuasa menahan air matanya saat bertemu sang istri. Personel Bintara Perbekalan di KRI SIM-367 itu mengaku bersyukur, karena selama ini hanya komunikasi dengan keluarga melalui sambungan telepon dan chatting, itupun waktunya terbatas.

“Sangat bersyukur, Alhamdulillah setelah lama kita terpisah, satu setengah tahun, kami penugasan di Lebanon sana jauh dari keluarga. Biasanya di sana, apabila kapal bersandar seminggu hanya dua hari baru bisa menghubungi keluarga,” ujarnya sambil menangis memeluk ketiga anaknya bergantian.

Serda Bek Moh Seger Supardi Bintara Perbekalan KRI SIM-367 berpelukan dengan anak-anaknya, Sabtu (3/9/2022). Foto: Meilita suarasurabaya.net

Untuk diketahui, TNI AL tergabung dalam Satgas Maritime Task Forces sudah ke-13 kalinya sejak 2009. Dalam misinya, Satgas Maritime Task Force (MTF) TNI Konga XXVIII-M/UNIFIL, berhasil melaksanakan Maritime Interdiction Operation (IMO) untuk mencegah masuknya persenjataan dan material secara ilegal menuju Lebanon dan pengawasan maritim di wilayah Area of Maritime Operation (AMO), sejumlah pelatihan, dan kegiatan-kegiatan lain.(lta/dfn/ipg)

Berita Terkait

..
Surabaya
Jumat, 14 Juni 2024
28o
Kurs