Kamis, 30 Mei 2024

ASEAN dan China Pererat Hubungan Lewat Hainan dan Pertukaran Makanan

Laporan oleh Billy Patoppoi
Bagikan
Shi Zhongjun Sekretaris Jenderal ASEAN-China Center dalam acara "Grab A Bite of the Free Trade Port – Hainan dan ASEAN Culture and Food Exchange" di Beijing, China pada Minggu (27/8/2023) malam. Foto: Antara

ASEAN dan China berupaya mendorong hubungan kedua kawasan, melalui kedekatan budaya Hainan sekaligus pelabuhan yang sedang dibangun di provinsi tersebut.

“Hainan punya kedekatan geografis, banyak juga orang Hainan berkunjung ke Asia Tenggara bahkan tinggal di Asia Tenggara, mereka punya kedekatan kultural yang panjang jadi sekarang Hainan menjadi China free port, dan dengan hal ini Hainan bisa menjadi pilot port untuk menghubungkan dua kawasan,” kata Shi Zhongjun Sekretaris Jenderal ASEAN-China Center (ACC) kepada di Beijing, China, Minggu (27/8/2023) malam, dikutip Antara.

Shi Zhongjun mengatakan hal tersebut pada sela-sela acara “Grab A Bite of the Free Trade Port – Hainan dan ASEAN Culture and Food Exchange” yang menjadi ajang perkenalan produk ASEAN dan China.

Dalam acara tersebut, disuguhkan berbagai makanan Hainan maupun dari negara-negara ASEAN termasuk sate ayam, serta penampilan “Brokat Li” kain tradisional dari suku minoritas Li di Pulau Hainan.

Hainan terletak di wilayah paling selatan China. Provinsi beriklim tropis tersebut berbentuk pulau yang hanya seluas sekitar 33.210 kilometer persegi, berbatasan dengan Vietnam.

Menurut Zhongjun, selama beberapa dekade hubungan ASEAN-China berkembang pesat dan terus mempertahankan momentumnya yang kuat dan menjadi contoh sukses dan dinamis di kawasan.

“Sejak awal tahun ini, kita telah menyaksikan pencapaian baru dalam pertumbuhan hubungan kedua kawasan. Dalam tujuh bulan pertama, nilai total perdagangan bilateral mencapai 519 miliar dolar AS dan nilai total diperkirakan akan mencapai 1 triliun dolar AS pada tahun ini, berkat berlakunya RCEP (Regional Comprehensive Economic Partnership) secara penuh dan percepatan pembangunan China-ASEAN FTA 3.0,” tambah Zhongjun.

Zhongjun menyebut program pendidikan, acara kebudayaan, dan inisiatif pariwisata berada dalam tahap pemulihan yang kuat pasca pandemi sehingga memfasilitasi pemahaman, apresiasi dan persahabatan yang lebih besar antara ASEAN dan China.

“Dengan kedekatan geografis dan kedekatan budaya, Hainan berada di garis depan di China dalam berinteraksi dengan ASEAN. ASEAN menjadi mitra dagang terbesar Hainan pada tahun 2022. Dengan latar belakang kuatnya pertumbuhan kerja sama ASEAN-China, kami percaya bahwa Pelabuhan Perdagangan Bebas Hainan akan memanfaatkan sepenuhnya keunggulan geografis dan keterbukaan serta memainkan peran penting dalam memajukan pertukaran dan perdagangan,” jelas Zhongjun.

China memang diketahui sedang membangun Pelabuhan Hainan yang direncanakan menjadi pelabuhan perdagangan bebas terbesar di dunia pada 2035 karena akan memiliki rezim custom sendiri pada 2025.

Melalui Hainan, turis dari China maupun negara lain dapat masuk ke Vietnam, Kamboja, Indonesia hingga Singapura dan berbelanja di toko free-duty maksimal hingga 100 ribu yuan (sekitar Rp215 juta).

Sementara Irwansyah Mukhlis Koordinator Fungsi Politik Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI) Beijing dalam acara yang sama mengatakan, melalui Keketuaan Indonesia di ASEAN pada 2023, ASEAN akan terus berkontribusi terhadap perdamaian dan kemakmuran di kawasan.

“Karena pelabuhan memainkan peran penting dalam perdagangan global, lebih banyak pertukaran dan diskusi, pertukaran praktik terbaik antar pelabuhan perdagangan bebas di kawasan ini harus lebih didorong. Lebih jauh lagi, peningkatan konektivitas antar pelabuhan juga sangat penting bagi pengembangan perdagangan bebas di kawasan,” ungkap Irwansyah. (ant/bil/ham)

Berita Terkait

..
Surabaya
Kamis, 30 Mei 2024
32o
Kurs