Kamis, 13 Juni 2024

BRIN: Perubahan Iklim Picu Peningkatan Cuaca Ekstrem di Indonesia

Laporan oleh Ika Suryani Syarief
Bagikan
Cuaca Kering ekstrem. Foto: Grafis suarasurabaya.net

Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) menyatakan fenomena perubahan iklim yang memanaskan suhu bumi telah memicu peningkatan cuaca ekstrem di Indonesia.

Erma Yulihastin Peneliti Ahli Pusat Riset Iklim dan Atmosfer BRIN, mengatakan setiap wilayah merespons perubahan iklim dengan berbeda-beda, sehingga parameter apa yang paling sensitif berubah dan daerah mana yang paling sensitif adalah yang harus dipetakan.

“Kami di BRIN melakukan kajian itu, sehingga pertama yang ingin kami lihat itu indikasinya kalau ada perubahan iklim, berarti ada perubahan pada pola musim dan pola cuaca, itu yang ingin kami deteksi, itu yang ingin kami kaji,” ujarnya dalam keterangan yang dilansir Antara, Senin (3/4/2023).

Selain perubahan musim yang telah terjadi di Indonesia selama dua dekade terakhir, lanjut Erma, indikasi perubahan iklim juga dapat ditunjukkan dengan pola cuaca yang mengalami perubahan, karena tak lagi sesuai dengan tipe-tipe cuaca berdasarkan musim.

Akibatnya, pola cuaca ekstrem pun berubah. Cuaca ekstrem ditunjukkan melalui frekuensi hujan ekstrem yang kerap terjadi di wilayah Indonesia, khususnya untuk wilayah Sumatera Selatan, Lampung, Jawa bagian barat dan tengah.

Sementara itu, untuk wilayah Jawa bagian timur, Lombok, Bali, Nusa Tenggara Barat, dan Nusa Tenggara Timur, hujan ekstrem meningkat selama musim kemarau.

Cuaca ekstrem mengalami eskalasi skala spasial yang semakin luas dan skala temporal yang lebih panjang, sehingga membangkitkan kejadian ekstrem di atmosfer membuat skala dampak yang ditimbulkan menjadi masif dan luas.

Menurut Erma, terdapat perbedaan antara cuaca ekstrem dan kejadian ekstrem. Cuaca ekstrem biasanya terjadi untuk skala yang lokal di suatu wilayah tertentu dan memiliki durasi kejadian yang singkat, kurang dari sejam atau maksimal sekitar dua hingga tiga jam.

Sementara itu, kejadian ekstrem secara waktu lebih lama, karena memiliki setidaknya dua ciri, yakni persisten atau bertahan lama dan sustain atau terus berlanjut.

Secara skala spasial pun lebih luas karena mengacu pada gangguan cuaca skala sinoptik dalam rentang skala spasial ratusan hingga ribuan kilometer.

Selan itu, dampak merusak dari suatu kejadian ekstrem bersifat katastropik atau massal, dapat menelan korban ratusan bahkan ribuan jiwa.

Kajian terbaru yang dilakukan oleh tim di BRIN menunjukkan bahwa kejadian ekstrem mengalami peningkatan, karena faktor-faktor penyebabnya semakin intensif terjadi di Indonesia.

Studi tersebut menjelaskan tentang mekanisme terbentuknya cikal bakal bibit Siklon Seroja yang tumbuh dari badai vorteks intensif selama 10 hari di perairan Banda, dan berlanjut terus menjadi siklon Seroja dan menelan korban 181 orang meninggal di Flores, NTT, pada 4 April 2021.

Mekanisme terbentuknya siklon Seroja ditunjukkan dalam studi dari tim di BRIN memiliki frekuensi selama dua tahun sekali. Hal ini cukup mengejutkan, karena studi sebelumnya mengonfirmasi peluang siklon terbentuk di dekat ekuator hanya 100 sampai 400 tahun sekali (Chang, 2003).

Kajian dari tim di BRIN tersebut sedang proses under review di jurnal internasional Natural Hazards berjudul: Evolution of Double Vortices Induced Seroja Tropical Cyclogenesis over Flores, Indonesia.

Lebih lanjut, Erma menyampaikan bahwa pada rentang waktu yang sangat panjang terhitung sejak tahun 1880 sampai 1979, suhu bumi tidak pernah mengalami anomali positif dengan tren yang terus meningkat.

Anomali suhu global di atmosfer saat itu negatif atau mendingin dalam rentang waktu yang sangat lama.

Baru tahun 1940 anomalinya berubah positif setelah itu negatif lagi, kemudian naik sedikit positif, lalu mendingin lagi. Kondisi itu dinamakan dengan Natural Variability Climate.

Sejak tahun 1980 sampai sekarang, kata Erma, para ilmuwan dunia memperhatikan bahwa peningkatan suhu yang naik sejak tahun tersebut tidak pernah turun lagi. Dari situlah para ilmuwan kemudian menemukan bahwa konsentrasi karbon dioksida menjadi jawaban atas tidak menurunnya temperatur global tersebut.

Sejak saat itu manusia tidak berada lagi pada ranah variabilitas iklim, melainkan ranah perubahan iklim.

“Perkiraan pemanasan global sampai dengan Februari 2023 adalah 1,21 derajat Celsius dan karena kita ini sudah berada pada domain perubahan iklim, maka tidak akan pernah ada lagi penurunan dan itulah yang ingin diredam untuk memperlambat laju kenaikannya,” tutur Erma.(ant/iss/ipg)

Berita Terkait

..
Surabaya
Kamis, 13 Juni 2024
26o
Kurs