Minggu, 3 Maret 2024

Hadapi Perubahan Iklim, Jokowi Tekankan Tiga Fokus APEC

Laporan oleh Risky Pratama
Bagikan
Jokowi Presiden saat menyampaikan pidato pada pertemuan para pemimpin negara dalam The Indo-Pacific Economic Framework for Prosperity (IPEF) di Moscone Center, San Francisco, Amerika Sertikat, Kamis (16/11/2023) waktu setempat. Foto: Instagram @jokowi Jokowi Presiden saat menyampaikan pidato pada pertemuan para pemimpin negara dalam The Indo-Pacific Economic Framework for Prosperity (IPEF) di Moscone Center, San Francisco, Amerika Sertikat, Kamis (16/11/2023) waktu setempat. Foto: Instagram @jokowi

Joko Widodo (Jokowi) Presiden RI menekankan terdapat tiga hal penting yang harus menjadi fokus kerja sama Asia-Pacific Economic Cooperation (APEC) dalam menghadapi isu perubahan iklim.

Menurut Jokowi Presiden pada Jumat (17/11/2023), f​​okus pertama adalah APEC harus mewujudkan transisi energi yang berkeadilan, kolaborasi yang setara, saling menguntungkan, dan sejalan dengan Dokumen Bangkok tentang BCG Economy dan Prinsip Transisi Energi yang adil.

“Dalam kaitan ini, Indonesia telah meluncurkan kolaborasi pengembangan ekosistem EV (kendaraan listrik) antara pemerintah, BUMN, serta swasta, dan ASEAN tahun ini juga telah menyepakati komitmen pengembangan ekosistem EV regional,” kata Jokowi dalam APEC Economic Leaders’ Informal Dialogue and Working Lunch di San Fransisco, Amerika Serikat, Kamis (16/11) waktu Amerika Serikat dilansir Antara.

Fokus kedua, Jokowi menyampaikan APEC harus memastikan akses setiap ekonomi atau anggota pada teknologi hijau yang terjangkau, berkelanjutan, dan modern. Ia menyebutkan hal tersebut dapat dilakukan melalui transfer teknologi, pembangunan kapasitas, dan akses terhadap mineral kritis.

“APEC harus dorong kerja sama yang menjamin kelancaran rantai pasok, termasuk investasi pengembangan mineral kritis, dan Indonesia ingin jalin kerja sama investasi pengelolaan cadangan nikel untuk ekosistem baterai EV untuk memastikan energi bersih tersedia bagi semua sesuai prinsip no one left behind,” ujarnya.

Sementara untuk fokus ketiga, APEC harus mendorong mekanisme pembiayaan inovatif melalui sinergi dan kemitraan yang melibatkan partisipasi swasta serta dukungan lembaga keuangan internasional.

“Skema JETP (Just Energy Transition Partnership) dan Energy Transition Mechanism dapat jadi model yang dapat diperluas jangkauannya,” ujar orang nomor satu di Indonesia itu. (ant/feb/ris/iss)

Berita Terkait

Potret NetterSelengkapnya

Pagi-Pagi Terjebak Macet di Simpang PBI

Kecelakaan Truk Box dan Motor di Sukorejo Pasuruan

Tetap Nyoblos Meski TPSnya Banjir

Surabaya
Minggu, 3 Maret 2024
31o
Kurs