Jumat, 12 April 2024

Jelang Natal, Polisi Siap Amankan Gereja-gereja di Surabaya dari Berbagai Gangguan

Laporan oleh Meilita Elaine
Bagikan
Pemkot Surabaya bersama TNI-Polri keliling gereja dan pos pengamanan semalam, Sabtu (23/12/2023). Foto: Meilita suarasurabaya.net Pemkot Surabaya bersama TNI-Polri keliling gereja dan pos pengamanan semalam, Sabtu (23/12/2023). Foto: Meilita suarasurabaya.net

Polrestabes Surabaya menyatakan hasil sterilisasi 20 gereja menjelang Hari Raya Natal tidak ada kejanggalan yang ditemukan.

AKBP Wibowo Kabag Ops Polrestabes Surabaya menyebut, sterilisasi sudah dilakukan kemarin, Sabtu (23/12/2023), sebelum misa Natal hari ini, Minggu (24/12/2023).

“Jumlah gereja yang mengajukam sterilisasi ada 20 gereja,” kata Wibowo dikonfirmasi suarasurabaya.net, Minggu (24/12/2023).

Usai sterilisasi dan tidak ada temuan janggal, pengamanan gereja diserahkan kepada pihak internal.

“Prosedurnya sterilisasi dari polisi. Setelah selesai akan diserahkan kembali keamanan ke pihak gereja. Sterilisasi memastikan tempat aman, tidak ada benda mencurigakan, benda yang menimbulkan sesuatu yang membahayakan,” bebernya.

Lebih lanjut, Wibowo bilang polisi akan melakukan pengamanan saat pelaksanaan ibadah pada malam Natal.

Dia mengimbau semua umat menjaga toleransi, sekaligus memperingatkan, yang membuat gangguan akan langsung ditindak tegas.

“Hampir seluruh gereja dilakukan pengamanan terbuka dan tertutup. Harapannya seluruh Umat Kristen bisa melaksanakan Natal dengan khidmat. Kalau ada orang yang mengganggu akan kami tindak tegas,” jelasnya.

Polisi akan menyisir jalanan hingga ikut membantu pengamanan gereja untuk memastikan tidak ada kelompok tertentu mengatasnamakan agama mana:pun yang bersikap intoleransi. Total ada 2.500 personel gabungan yang siaga selama Natal hingga Tahun Baru.

“Polda Jatim, Brimob, TNI, instansi terkait dinkes, BPBD, damkar, beberapa ormas,” tandasnya.

Sementara itu, Eri Cahyadi Wali Kota Surabaya usai menggelar patroli skala besar semalam memastikan semua pos pengamanan dan gereja aman. Diaa minta masyarakat tetap menjaga toleransi untuk ikut memperlancar ibadah Natal.

“Saya berharap Indonesia negara Pancasila yang menjunjung tinggi toleransi. Setiap agama selalu diajarkan untuk menjaga keamanan dan menghormati agama lain dan tidak ada ajaran agama yang mengajarkan menyakiti orang lain,” ucapnya.(lta/rid)

Berita Terkait

Potret NetterSelengkapnya

Kecelakaan Mobil Porsche Seruduk Livina di Tol Porong

Mobil Tertimpa Pohon di Darmo Harapan

Pagi-Pagi Terjebak Macet di Simpang PBI

Surabaya
Jumat, 12 April 2024
27o
Kurs