Sabtu, 13 Juli 2024

Paskah Momentum Kebangkitan Hadapi Tantangan Masa Depan

Laporan oleh Ika Suryani Syarief
Bagikan
Pelaksanaan ibadah Perayaan Paskah di Gereja Kristen Jawi Wetan (GKJW) Tulang Bawang Kota Malang, Jawa Timur, Minggu (9/4/2023). Foto: Antara

Tjondro Firmanto Gordjito Pendeta Jemaat Gereja Kristen Jawi Wetan (GKJW) Tulang Bawang, Kota Malang, Jawa Timur, menyatakan mengatakan bahwa perayaan Paskah 2023 menjadi momentum bagi umat Kristiani untuk menghadapi sejumlah tantangan di masa depan.

Pendeta Tjondro Firmanto Gordjito di Kota Malang, Minggu (9/4/2023), mengatakan bahwa secara iman Kristen, perayaan Paskah merupakan peringatan kematian Yesus yang kemudian bangkit pada hari ketiga.

“Kematian, secara manusia itu sudah tidak bisa berdaya. Tapi dengan kebangkitan-Nya, menumbuhkan semangat baru dan optimistis, agar kita tidak terlarut dalam ketidakberdayaan namun bersemangat menghadapi masa depan,” kata Tjondro seperti dilaporkan Antara.

Tjondro menjelaskan, sejumlah tantangan global seperti adanya kemungkinan krisis pangan dan krisis ekonomi dinilai menakutkan. Krisis yang terjadi di dunia tersebut memang juga bisa berdampak kepada Indonesia.

Namun, ia meminta umat Kristiani untuk mampu menghadapi tantangan masa depan tersebut dengan keyakinan iman yang kuat secara bersama-sama. Ia yakin bahwa segala tantangan yang ada di masa depan akan mampu dihadapi umat di Indonesia.

“Pengaruh iklim dunia yang terjadi, mungkin menimbulkan krisis pangan, krisis ekonomi, memang menakutkan. Tapi kita jalani dengan keyakinan iman yang kuat bersama-sama,” ujarnya.

Ia menambahkan, selama beberapa tahun terakhir, Indonesia juga telah mampu menjawab tantangan besar yang dihadapi seluruh negara di dunia, yakni pandemi penyakit akibat penyebaran virus Corona atau Covid-19.

“Kita sudah mulai merasakan, kini sudah mulai bangkit ekonomi kita. Kembali bangkit dan itu menjadi penyemangat kita untuk melihat masa depan,” katanya.

Dalam kesempatan itu, ia juga mencermati bahwa dalam waktu yang tidak lama lagi, Indonesia akan menghadapi pesta demokrasi terbesar yakni pelaksanaan Pemilihan Umum (Pemilu) pada 2024.

Ia berharap pelaksanaan Pemilu 2024 mampu menjaga semangat kebersamaan umat di Indonesia. Tuhan telah memberikan karunia keberagaman yang hingga saat ini menjadi penguat persatuan bangsa.

“Menghadapi tahun politik, itu juga belum bisa kita prediksi seperti apa, tetapi yang penting bagi kita adalah semangat kebersamaan,” katanya.

Pada perayaan Paskah kali ini, Persekutuan Gereja-Gereja di Indonesia (PGI) mengusung tema “Ia mendahului kamu ke Galilea, jangan takut”. Ia menambahkan, Galilea merupakan tempat di mana Yesus melakukan karya-karya kehidupan.

“Dengan meneladani karya-karya itu, maka peringatan Yesus yang bangkit itu berarti, Yesus sedang bersama-sama dengan umatnya untuk menjawab tantangan masa depan,” katanya.

Sebagai informasi, GKJW Tulang Bawang Kota Malang memiliki sekitar 1.800 jemaat. Ibadah perayaan Paskah kali ini digelar secara langsung.(ant/iss)

Berita Terkait

..
Potret NetterSelengkapnya

Pipa PDAM Bocor, Lalu Lintas di Jalan Wonokromo Macet

Perahu Nelayan Terbakar di Lamongan

Surabaya
Sabtu, 13 Juli 2024
23o
Kurs