Senin, 20 Mei 2024

Ahli WHO Sebut Risiko Kesehatan Akibat Covid-19 Tetap Tinggi

Laporan oleh Muhammad Syafaruddin
Bagikan
Tenaga kesehatan memegang vaksin Sinovac Covid-19. Foto: Antara

Maria Van Kerkhove Ahli kesiapsiagaan pandemi Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyebut risiko kesehatan masyarakat global akibat Covid-19 tetap tinggi.

“Risiko kesehatan masyarakat akibat Covid-19 tetap tinggi, dan ini terjadi secara global. Kita memiliki patogen beredar di seluruh dunia,” ujar Van Kerkhove yang mengepalai bagian pencegahan epidemi dan pandemi WHO dilansir Antara pada Sabtu (13/1/2024).

“Data berdasarkan kasus yang dilaporkan ke WHO bukanlah indikator yang dapat diandalkan, dan ini belum menjadi indikator yang dapat diandalkan selama beberapa tahun hingga saat ini,” imbuh Van Kerkhove.

Beberapa data dari sejumlah negara mungkin mengindikasikan bahwa virus tersebut sudah tidak ada, namun kenyataannya tidak.

Data WHO menunjukkan bahwa jumlah kasus yang dilaporkan dari seluruh dunia dalam 28 hari terakhir berjumlah 286.562, sementara jumlah kematian di seluruh dunia dalam dua tahun lebih dari tujuh juta.

Van Kerkhove mengatakan, peredaran penyakit ini sebenarnya antara dua hingga 19 kali lebih tinggi dari apa yang dilaporkan.

“Jadi, virus ini beredar. Dan hal yang sulit saat ini adalah virus itu terus berkembang. Kita mempunyai virus yang akan terus berubah jika kita membiarkannya menyebar dengan cepat,” terangnya.

Namun, jumlah kematian akibat Covid-19 telah menurun drastis sejak puncaknya beberapa tahun lalu, tetapi masih ada sekitar 10 ribu kematian dalam sebulan.

“Dan itu berdasarkan data dari hanya 50 negara. Dari 10 ribu kematian yang dilaporkan pada Desember, lebih dari separuhnya dilaporkan terjadi di Amerika Serikat, dan seribu dari Italia,” ujarnya.

Van Kerkhove mengatakan bahwa WHO tidak mencatat jumlah kematian di negara-negara di seluruh dunia karena banyak negara tidak melaporkannya.

“Tetapi itu tidak berarti bahwa tidak ada pasien meninggal,” katanya.

“Kami mengalami peningkatan rawat inap dan perawatan intensif (ICU) masing-masing sebesar 42 persen dan 62 persen, jika kita melihat data dari Desember dibandingkan dengan pada November,” ungkap Van Kerkhove.

“Dan dengan adanya musim liburan dan pertemuan menjelang Tahun Baru, kami memperkirakan jumlah tersebut akan terus meningkat,” lanjutnya. (ant/saf/iss)

Berita Terkait

..
Potret NetterSelengkapnya
Surabaya
Senin, 20 Mei 2024
28o
Kurs