Kamis, 18 April 2024

Bareskrim Serahkan Tersangka Kasus Judi Bola ke Kejaksaan

Laporan oleh Muhammad Syafaruddin
Bagikan
Jenderal Polisi Listyo Sigit Prabowo Kapolri dalam konferensi pers terkait pengungkapan judi bola beromzet ratusan miliar. Foto: Humas Polri

Penyidik Satgas Anti Mafia Bola Polri melimpahkan tersangka dan alat bukti (tahap II) kasus judi bola di salatsatu platform ke Kejaksaan RI seiring berkas perkara dinyatakan lengkap oleh jaksa.

“Pelimpahan tersangka dan barang bukti (pelimpahan tahap 2) dilaksanakan pada hari Kamis, tanggal 22 Februari 2024 di Kejaksaan Negeri Batam,” kata Irjen Pol. Asep Edi Suheri Kasatgas Antimafia Bola Polri melansir Antara, Kamis (22/2/2024).

Asep menuturkan, berkas perkara judi bola ini dinyatakan lengkap atau P-21 oleh jaksa pada Kamis (15/2) lalu.

Berdasarkan laporan polisi nomor: LP/A/19/X/2023/SPKT.Dittipidsiber/Bareskrim Polri, tanggal 23 Oktober 2023, penyidikan perkara perjudian online dinyatakan lengkap (P21) oleh Kejaksaan Agung dengan diterima dua surat P-21 untuk empat tersangka.

Keempat tersangka, yakni Luis, Deddy Riswanto, Santoso, dan Tan Roland Rustan.

Jenderal polisi bintang dua itu menjelaskan, keempat tersangka memiliki peran yang berbeda.

Tersangka Luis bertugas menyiapkan rekening deposit dan rekening withdrawal, akun payment gateway, ponsel, SIM card, serta token yang sudah terkoneksi dengan rekening (M-banking) pada situs judi tersebut, yang kemudian diserahkan kepada saudara (U) selaku pemilik situs yang merupakan warga negara Thailand.

Kemudian, Deddy Riswanto berperan menawarkan atau mencari kepada orang-orang untuk membuat rekening bank yang digunakan di website judi online. Setelah rekening-rekening didapatkan akan diberikan kepada tersangka Luis untuk digunakan di website judi online.

Selanjutnya, tersangka Santoso berperan sebagai penyedia rekening dan akun payment gateway atas perintah dari tersangka Deddy Riswanto yang diperuntukkan operasional penyelenggaraan perjudian online.

Terakhir, tersangka Tan Roland Rustan berperan sebagai penyedia layanan payment gateway dengan bentuk QRIS, virtual Account dan disbrusement kepada website Judi online.

Barang bukti yang disita penyidik dari para tersangka, yakni tersangka Luis terdiri atas 76 buku tabungan, lima token key, enam stempel PT, 90 kartu atm bank, satu bundel QR code, satu unit apartemen dan uang sebesar kurang lebih Rp5 miliar.

Dari tersangka Deddy Riswanto disita satu unit tablet, tiga unit ponsel, 22 buku tabungan, 27 kartu ATM, satu bundel kartu perdana dan satu bundel cek.

Selanjutnya, dari tersangka Santoso disita tiga unit ponsel, satu unit laptop, satu token key, satu buku rekening, sembilan kartu ATM, satu bundel bukti setoran awal pembukaan rekening, satu bundel bungkus kartu perdana, enam bundel cek, satu bundel dokumen PT. Badang, dan tiga unit ponsel.

Penyidik juga menyita beberapa barang bukti dari tersangka Tan Roland Rustan yakni satu lembar foto copy KTP atas nama Tan Roland Rustan, dua unit ponsel, satu unit laptop, satu unit tablet, tiga buah buku tabungan bank, satu buah pasport atas nama Tan Roland Rustan, satu buah kartu ATM Bank BNI atas nama Cahaya Jakarta Selatan dan tujuh unit token Bank.

Keempat tersangka dijerat Pasal 303 KUHP, Pasal 45 ayat (2) Jo 27 ayat (2) Undang-undang Nomor 19 Tahun 2016 tentang perubahan Undang-undang Nomor 11 Tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik, Pasal 3 UU RI Nomor 8 Tahun 2010 tentang Pencegahan dan Pemberantasan Tindak Pidana Pencucian Uang dan Pasal 55 ayat 1 Ke (1) KUHP dengan ancaman pidana 20 tahun penjara dan denda Rp10 miliar.(ant/man/saf/ipg)

Berita Terkait

Potret NetterSelengkapnya

Motor Tabrak Pikap di Jalur Mobil Suramadu

Mobil Tertimpa Pohon di Darmo Harapan

Pagi-Pagi Terjebak Macet di Simpang PBI

Surabaya
Kamis, 18 April 2024
29o
Kurs