Minggu, 21 Juli 2024

Helikopter Rombongan Presiden Iran Jatuh di Pegunungan Dekat Perbatasan Azerbaijan

Laporan oleh Billy Patoppoi
Bagikan
Tim penyelamat saat melakukan operasipencarian dan penyelamatan di pegunungan berkabut tebal di Varzaqan, Provinsi Azerbaijan Timur, Iran. Foto: Reuters Tim penyelamat saat melakukan operasipencarian dan penyelamatan di pegunungan berkabut tebal di Varzaqan, Provinsi Azerbaijan Timur, Iran. Foto: Reuters

Sebuah helikopter yang membawa Ebrahim Raisi Presiden Iran bersama Hossein Amirabdollahian Menteri Luar Negeri, jatuh pada hari, Minggu (19/5/2024) kemarin, ketika melintasi daerah pegunungan berkabut tebal di provinsi barat Azerbaijan Timur.

Salah seorang pejabat Iran mengatakan bahwa insiden itu terjadi saat Ebrahim Raisi dalam perjalanan pulang dari kunjungan ke perbatasan Azerbaijan, di barat laut Iran.

Perjalanan tersebut bertujuan untuk meresmikan sebuah proyek Bendungan Qiz-Qalasi, yang merupakan proyek bersama dengan pemerintah Azerbaijan.

“Kami masih berharap, namun informasi yang datang dari lokasi kecelakaan sangat memprihatinkan,” kata pejabat setempat, dikutip Reuters, Senin (20/5/2024).

Ebrahim Raisi Presiden Iran bersama Ilham Aliyev Presiden Azerbaijan saat mengunjungi proyek Bendungan Qiz-Qalasi perbatasan Azerbaijan, di barat laut Iran. Foto: Reuters
Ebrahim Raisi Presiden Iran bersama Ilham Aliyev Presiden Azerbaijan saat mengunjungi proyek Bendungan Qiz-Qalasi perbatasan Azerbaijan, di barat laut Iran. Foto: Reuters

Berdasarkan informasi yang dilaporkan TV pemerintah Iran, setelah kecelakaan terjadi, setidaknya satu penumpang dan satu anggota kru telah melakukan kontak dengan tim penyelamat.

Kepala staf angkatan darat Iran langsung mengirimkan semua sumber daya angkatan darat dan pasukan elit Revolutionary Guards yang dikerahkan dalam operasi pencarian dan penyelamatan.

“Kondisi cuaca buruk dan kabut tebal menyulitkan tim penyelamat untuk mencapai lokasi kecelakaan,” kata TV pemerintah dalam peringatan berita di layar.

TV pemerintah Iran juga menyiarkan rekaman tim Bulan Sabit Merah Iran berjalan mendaki lereng dalam kabut tebal dengan berjalan kaki di tengah badai salju.

“Kami secara menyeluruh mencari setiap inci dari area umum jatuhnya pesawat,” kata TV pemerintah, mengutip pernyataan seorang komandan militer regional.

“Daerah itu memiliki kondisi cuaca yang sangat dingin, hujan, dan berkabut. Hujan secara bertahap berubah menjadi salju,” tambahnya.

Selain itu, media Iran juga menghentikan semua program reguler untuk menayangkan doa bersama bagi Raisi di seluruh negeri.

Ayatollah Ali Khamenei Pemimpin Tertinggi Iran, pemegang kekuasaan tertinggi dan pembuat keputusan akhir atas kebijakan luar negeri dan program nuklir Iran, berusaha meyakinkan rakyat Iran dengan menyatakan bahwa kecelakaan tersebut tidak akan berpengaruh terhadap urusan negara.

Islamic Republic News Agency (IRNA), mengatakan bahwa Raisi terbang dengan helikopter Bell 212 buatan Amerika Serikat.

Banyak negara tetangga yang menawarkan bantuan untuk upaya penyelamatan. Termasuk Gedung Putih yang mengatakan bahwa Joe Biden Presiden Amerika Serikat telah memberi pengarahan mengenai laporan kecelakaan tersebut.

Tidak hanya itu, Turki mengungkapkan bahwa mereka telah menugaskan sebuah pesawat tak berawak, helikopter, kendaraan dan tim penyelamat setelah adanya permintaan dari pihak berwenang Iran. Uni Eropa juga turut menawarkan teknologi pemetaan satelit darurat.

Diketahui, kecelakaan ini terjadi saat Iran tengah menghadapi berbagai krisis politik, sosial dan ekonomi. Para penguasa ulama Iran menghadapi tekanan internasional atas program nuklir Teheran yang dipersengketakan, serta hubungan militernya yang semakin erat dengan Rusia selama perang di Ukraina.

Sejak sekutu Iran, Hamas, menyerang Israel pada 7 Oktober lalu, konflik yang melibatkan kelompok-kelompok sekutu Iran meletus di seluruh Timur Tengah. (azw/bil/ham)

Berita Terkait

..
Potret NetterSelengkapnya

Pipa PDAM Bocor, Lalu Lintas di Jalan Wonokromo Macet

Perahu Nelayan Terbakar di Lamongan

Surabaya
Minggu, 21 Juli 2024
24o
Kurs