Senin, 20 Mei 2024

Iran Sebut Fasilitas Nuklirnya Aman, Siap Tembakkan Rudal

Laporan oleh Iping Supingah
Bagikan
Ilustrasi - Uji coba peluncuran rudal balistik Iran yang bernama Kheibar dengan jangkauan 2.000 kilometer. Foto: Reuters

Brigadir Jenderal Ahmad Hagtalab Komandan senior Korps Pengawal Revolusi Islam (IRGC) Iran, mengatakan bahwa fasilitas nuklir Iran sepenuhnya aman dan Iran siap menembakkan rudal yang kuat sebagai tanggapan terhadap kemungkinan serangan rezim Israel.

Melansir Antara pada Jumat (19/4/2024), Komandan unit IRGC yang bertanggung jawab untuk menjaga situs nuklir Iran itu membuat komentar tersebut pada Kamis (18/4/2024), di tengah ancaman rezim Israel untuk menyerang Iran, sebagai tanggapan atas serangan rudal dan drone pada akhir pekan oleh Republik Islam terhadap sasaran militer rezim tersebut.

Pihak berwenang Iran mengatakan bahwa “True Promise Operation”, yang melibatkan ratusan rudal dan drone yang ditembakkan ke sasaran Israel adalah untuk menghukum rezim tersebut atas serangan udaranya terhadap konsulat Iran di Suriah pada 1 April.

Mereka mengatakan operasi tersebut telah diperhitungkan tetapi skalanya terbatas, menjanjikan respons yang lebih tegas dan kuat jika terjadi serangan Israel di wilayah Iran.

Komandan IRGC itu menyuarakan komentar serupa dalam sebuah wawancara pada Kamis (18/4/2024), mengatakan bahwa angkatan bersenjata Iran berada dalam kesiapan penuh.

“Fasilitas nuklir musuh Zionis telah diidentifikasi, dan Republik Islam telah mengakses data yang diperlukan mengenai semua target. Untuk menanggapi kemungkinan tindakan mereka, kami siap meluncurkan rudal yang kuat untuk menghancurkan target yang teridentifikasi,” tegasnya.

Mengenai ancaman Israel untuk menyerang fasilitas nuklir Iran, dia mengatakan bahwa ancaman tersebut bukanlah sesuatu yang baru.

Selain itu, lanjut dia, rezim Zionis selama beberapa tahun terakhir telah melakukan tindakan sabotase dan terorisme terhadap industri nuklir Iran.

Meski protokol dan standar global serta peraturan Badan Energi Atom Internasional (IAEA) melarang negara-negara menyerang fasilitas nuklir, Republik Islam Iran selalu siap untuk melawan ancaman tersebut, kata komandan tersebut.

“Dengan menggunakan pertahanan pasif dan peralatan canggih serta berkat penyebaran fasilitas nuklir di seluruh negeri, kami siap melawan segala ancaman dari rezim Zionis,” terangnya.

Dia juga menekankan bahwa Republik Islam akan menyerang situs nuklir rezim tersebut dengan menggunakan senjata canggih jika mereka mengambil tindakan terhadap fasilitas nuklir Iran.

“Jika rezim Zionis palsu bermaksud menggunakan ancaman serangan terhadap fasilitas nuklir kami sebagai cara untuk menekan Iran, maka meninjau kembali doktrin dan kebijakan nuklir Republik Islam saat ini dan menjauhkan diri dari pertimbangan masa lalu adalah hal yang mungkin dan bisa dilakukan,” kata Haghtalab.

Lebih lanjut ia mengatakan, jika rezim Zionis melakukan tindakan agresif terhadap Iran, jenis responsnya akan ditentukan oleh kehati-hatian angkatan bersenjata Iran.

“Dan rezim tersebut harus yakin bahwa pukulan yang akan mereka terima dari angkatan bersenjata Iran adalah pukulan yang akan dikenang dalam sejarah seperti Operasi Janji Sejati,” pungkasnya. (ant/ike/ipg)

Berita Terkait

..
Potret NetterSelengkapnya
Surabaya
Senin, 20 Mei 2024
32o
Kurs