Rabu, 26 Juni 2024

Israel Berharap ICJ Tolak Tuduhan Genosida atas Perangnya di Gaza

Laporan oleh Billy Patoppoi
Bagikan
Tentara Israel beroperasi di Jalur Gaza dalam gambar selebaran yang dirilis pada 21 Januari 2024. Foto: Israel Defense Forces

Israel berharap Mahkamah Internasional (ICJ) akan menolak tuduhan genosida yang ditujukan kepada Tel Aviv atas perangnya di Jalur Gaza.

“Kami memperkirakan ICJ akan menolak tuduhan palsu dan tidak masuk akal ini,” kata Eylon Levy juru bicara pemerintah Israel, dilansir Antara pada Jumat (26/1/2024).

Pengadilan yang berbasis di Den Haag, Belanda, itu akan segera memberikan putusannya atas gugatan genosida yang diajukan Afrika Selatan terhadap Israel.

Afrika Selatan melayangkan gugatan ke ICJ pada 29 Desember 2023, untuk meminta pengadilan mengeluarkan perintah terhadap Israel dengan alasan bahwa serangan Tel Aviv di Gaza melanggar Konvensi Genosida.

Negara tertua di Benua Afrika itu menuntut ICJ memberikan sembilan perintah sementara, termasuk agar Israel segera menghentikan operasi militernya di Gaza serta mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk mencegah genosida warga Palestina.

Selain itu, ICJ diminta menuntut Israel untuk memastikan para pengungsi bisa kembali ke rumah mereka dan memiliki akses ke bantuan kemanusiaan, termasuk makanan yang cukup, air, bahan bakar, pasokan medis dan kebersihan, tempat tinggal, dan pakaian.

Negara dengan tiga ibu kota itu, juga meminta ICJ melakukan langkah-langkah yang diperlukan untuk menghukum mereka yang terlibat dalam genosida dan melestarikan bukti-buktinya.

Afrika Selatan pun meminta agar ICJ memberikan perintah pengadilan karena situasi yang mendesak. Setelah selesainya sidang pada tanggal 11-12 Januari lalu, Mahkamah memulai musyawarah setelah memeriksa pengajuan dan bukti-bukti para pihak.

Seperti diketahui, Israel telah melancarkan serangan mematikan di Jalur Gaza menyusul serangan kelompok Hamas Palestina pada 7 Oktober 2023.

Serangan Israel menewaskan sedikitnya 25.700 warga Palestina dan melukai 63.740 orang lainnya. Sementara itu, hampir 1.200 warga Israel diyakini meninggal akibat serangan Hamas.

Perang Israel menyebabkan 85 persen penduduk Gaza menjadi pengungsi di tengah kekurangan makanan, air bersih, dan obat-obatan, sementara lebih dari separuh infrastruktur di wilayah kantong tersebut telah rusak atau hancur, menurut Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB). (ant/azw/bil/iss)

Berita Terkait

..
Surabaya
Rabu, 26 Juni 2024
25o
Kurs