Minggu, 16 Juni 2024

KBRI Tokyo Kawal Penanganan 20 WNI ABK Kapal Jepang Fukuei-Maru Nomor 8

Laporan oleh Muchlis Fadjarudin
Bagikan
20 orang ABK Kapal Penangkap Ikan Tuna, Fukuei-Maru Nomor 8 yang kandas di Kepulauan Izu, Tokyo, pada Minggu, 3 Maret 2024. Mereka sedang mengurus dokumen kekonsuleran di Gedung KBRI Tokyo, Kamis (7/3/2024). Foto ; KBRI Tokyo

Heri Akhmadi Duta Besar Republik Indonesia (Dubes RI) untuk Jepang memastikan kesehatan dan memberikan semangat kepada 20 orang anak buah kapal (ABK) Penangkap Ikan Tuna, Fukuei-Maru Nomor 8 yang kandas di Kepulauan Izu, Tokyo, pada Minggu, 3 Maret 2024.

“Alhamdulillah teman-teman semua dalam keadaan selamat dan sehat. Selamat kembali ke tanah air berkumpul bersama keluarga. Aman sampai di rumah kembali,” ujar Dubes Heri kepada 20 orang ABK yang tengah mengurus dokumen kekonsuleran di Gedung KBRI Tokyo pada Kamis, 7 Maret 2024.

“Silakan disampaikan apa yang menjadi kekurangan, kami akan bantu semua dari KBRI Tokyo. Saya akan sampaikan kepada pejabat terkait, termasuk di Kagoshima, tentang peristiwa yang terjadi. Sekali lagi saya sampaikan rasa syukur yang sedalam-dalamnya semua dalam keadaan sehat,” tambahnya.

Sebagai bagian dari upaya penanganan, KBRI Tokyo pada Kamis (7/3/2024) menerbitkan Surat Perjalanan Laksana Paspor (SPLP) untuk memfasilitasi pemulangan para ABK WNI ke Indonesia, karena paspor mereka turut hanyut di laut. Para kru berkesempatan beristirahat di KBRI Tokyo sebelum bertolak kembali ke tanah air pada Jumat (8/3/2024) jam 00.00 dini hari waktu setempat.

Antoni Arif Direktur Jenderal Perhubungan Laut Kementerian Perhubungan RI dalam kesempatan yang sama berdialog dengan seluruh kru kapal. Selain mengucap syukur atas keselamatan seluruh ABK Indonesia, Antoni memastikan komitmen Pemerintah RI untuk memberikan pelindungan kepada seluruh WNI yang bekerja di pelayaran internasional.

Informasi mengenai kecelakaan Kapal Penangkap Ikan Tuna, Fukuei-maru diperoleh KBRI Tokyo saat awal kejadian dari Penjaga Pantai Jepang (Japan Coast Guard/JGC) di Shimoda, Shizuoka. Koordinasi dilakukan dengan otoritas terkait untuk memastikan keselamatan para awak WNI.

Kapal Fukuei-maru mengalami kerusakan mesin dan kandas di Kepulauan Izu, Tokyo sekitar pukul 17.00 waktu setempat pada Minggu (3/3/2024). Kapal tersebut dihempas ombak setinggi 2,5 meter hingga menyebabkan kapal miring hingga 45 derajat.

Pada Senin (4/3/2024) pukul 04.00 waktu setempat, kapal kandas di sisi utara Kozushima, Kepulauan Izu, Tokyo. Seluruh WNI ABK dalam keadaan selamat dan dievakuasi menggunakan helikopter JCG Shimoda ke rumah sakit terdekat di Kozushima, Tokyo.

“Saya bertugas di bagian mesin. Saat kejadian kapal mati mesin. Saya bertiga dengan 2 kru mesin orang Jepang. Saya upayakan mesin bisa hidup melalui pembersihan filter agar bahan bakar bisa lancar mengalir ke generator, tapi sulit dilakukan karena butuh waktu. Kami lepas jangkar tapi terhempas karena kerasnya ombak. Kapal terapung dan kandas di batu karang karena jangkar rusak. Jam 6 pagi pertolongan datang melalui helikopter. Terima kasih kepada kawan-kawan KBRI Tokyo atas bantuannya,” tutur Yantho Tohis (46 tahun) ABK yang telah bekerja selama 4 tahun di bagian mesin kapal.

Kapal Fukuei-maru nomor 8 ini tengah berlayar dari Pelabuhan Kagoshima di Prefektur Kagoshima menuju perairan laut Amerika Selatan untuk menangkap Ikan Tuna. Jumlah total kru 25 orang, terdiri dari satu orang kapten, dua orang officer, serta 22 ABK. Dari 25 orang tersebut, 20 orang ABK adalah WNI. (faz/ham)

Berita Terkait

..
Surabaya
Minggu, 16 Juni 2024
25o
Kurs