Senin, 22 Juli 2024

Palestina Tinjau Ulang Kebijakannya Terhadap AS Menyusul Veto di PBB

Laporan oleh Billy Patoppoi
Bagikan
Mahmoud Abbas Presiden Palestina. Foto: aljazeera.com

Mahmoud Abbas Presiden Palestina menegaskan pihaknya akan meninjau ulang kebijakannya terhadap Amerika Serikat, setelah Gedung Putih memveto permohonan negaranya menjadi anggota penuh Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) pekan ini.

“Otoritas Palestina akan meninjau kembali hubungan bilateral dengan Amerika Serikat untuk melindungi kepentingan rakyat kami, tujuan kami, serta hak-hak kami,” kata Abbas seperti dilansir Antara, Minggu (21/4/2024).

Menurut kantor berita Rusia, Sputnik, Abbas mengatakan veto AS terhadap permohonan keanggotaan tetap Palestina di PBB itu merupakan agresi terang-terangan terhadap hak, sejarah, negeri, dan kesucian rakyat Palestina.

Abbas mengatakan, veto AS terhadap upaya Palestina mendapatkan keanggotaan penuh PBB dalam pemungutan suara di Dewan Keamanan PBB, pada Kamis (18/4/2024), juga menantang hasrat masyarakat internasional.

“Saat dunia menyetujui penerapan hukum internasional dan mendukung hak Palestina, Amerika terus mendukung pendudukan, dan menolak untuk memaksa Israel menghentikan perang genosidanya,” ucapnya.

Sebaliknya, lanjut dia, AS justru memasok senjata dan dana ke Israel untuk digunakan membunuhi anak-anak Palestina dan menghancurkan rumah-rumah rakyat Palestina.

Vassily Nebenzia Utusan Rusia untuk PBB mengatakan AS nyaris sepenuhnya terasingkan selama pemungutan suara di Dewan Keamanan PBB pada 18 April itu. Sebanyak 12 negara lainnya mendukung keanggotaan penuh Palestina di PBB, sedangkan Inggris dan Swiss abstain. (ant/ike/iss)

Berita Terkait

..
Potret NetterSelengkapnya

Pipa PDAM Bocor, Lalu Lintas di Jalan Wonokromo Macet

Perahu Nelayan Terbakar di Lamongan

Surabaya
Senin, 22 Juli 2024
31o
Kurs