Jumat, 3 Desember 2021
Asian Games 2018

Presiden Saksikan Eko Yuli Sabet Emas dari Cabang Angkat Besi

Laporan oleh Jose Asmanu
Bagikan
Eko Yuli Irawan, lifter andalan Indonesia. Foto: Setpres

Eko Yuli Irawan, lifter andalan Indonesia berhasil menambah medali emas untuk kontingen Indonesia di Asian Games 2018 melalui cabang angkat besi di kelas 62 kilogram (kg) putra di Hall A, Jakarta International Expo (JIEXPO), Kemayoran, Jakarta, Selasa (21/8/2018). Ini merupakan medali emas kelima untuk kontingen Indonesia di ajang olahraga terakbar di benua Asia.

Kemenangan Eko ini disaksikan Joko Widodo Presiden yang menonton bersama Puan Maharani Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan, Imam Nahrawi Menteri Pemuda dan Olahraga, Syafruddin Chef de Mission kontingen Indonesia dan Rosan Roeslani Ketua Umum Pengurus Besar Persatuan Angkat Besi dan Berat Seluruh Indonesia (PB PABBSI).

“Alhamdulillah, alhamdulillah, alhamdulillah. perjuangan Eko Yuli memang saya lihat tadi sejak awal sangat percaya diri. Jadi kalau dapat emas, dan ini memang sudah diprediksi dan dimasukkan target, alhamdulillah kita tambah satu emas lagi. Jadi hari ini lima,” kata Presiden saat mengalungkan medali kepada para juara.

Eko berhasil mengangkat beban seberat 141 kg untuk snatch dan 170 kg untuk clean and jerk sehingga total angkatannya 311 kg. Raihan Eko ini jauh mengungguli atlet asal Vietnam, Van Vinh Trinh yang harus puas di posisi kedua dengan total angkatan 299 kg (133 kg snatch dan 166 kg clean and jerk).

Trinh sempat memiliki upaya terakhir untuk mencuri kemenangan Eko Yuli. Tapi, usahanya melakukan clean and jerk seberat 179 kilogram gagal. Sementara medali perunggu direbut atlet asal Uzbekistan, Adkhamjon Ergashev dengan total angkatan 298 kg (136 kg snatch dan 162 kg clean and jerk).

Di kelas 62 kg putra ini wakil Indonesia lainnya juga tampil, yaitu Muhamad Purkon. Sayang, Purkon harus puas berada di posisi ketujuh dengan total angkatan 282 kilogram hasil dari 130 kilogram snatch dan 152 kilogram clean and jerk.

Seusai pertandingan, Eko bersyukur karena bisa mencatat sejarah bagi cabang angkat besi di ajang Asian Games dengan meraih medali emas. Ia juga lega bisa memenuhi target dari pemerintah.

Sebelumnya, capaian terbaik Indonesia untuk angkat besi adalah medali perak yang diraih lifter putri Sri Wahyuni di Asian Games 2014 Incheon. Hasil ini diulangi Sri dengan meraih perak di kelas 48 kg putri di Asian Games 2018 ini.

“Ya ini adalah sejarah pertama untuk angkat besi putra, karena selama ini kan masih di perak. Alhamdulilah sekarang bisa pecah telur,” kata Eko.

Ia pun mengapresiasi kehadiran Presiden yang menonton langsung dirinya beraksi. Baginya, hal tersebut menambah motivasi untuk bisa menampilkan yang terbaik.

Eko menuturkan yang menjadi resep kemenangannya adalah bahwa selama pertandingan ia fokus ke strategi pelatih. Ia pun berharap bisa tampil lagi di ajang olahraga internasional lainnya, yaitu Olimpiade 2020 di Tokyo nanti.

“Ke depannya kan lebih sulit karena ada perubahan kelas jadi 61 kilogram, jadi persiapannya harus lebih keras,” kata Eko.(jos/iss)

Berita Terkait

Potret NetterSelengkapnya

Suasana Unjuk Rasa di Depan Taman Pelangi Surabaya

Suasana Unjuk Rasa Menuju Kantor Bupati Gresik

Suasana Unjuk Rasa Melewati Basra

Surabaya
Jumat, 3 Desember 2021
30o
Kurs