Sabtu, 28 November 2020

Pemkot Kebut Perbaikan GBT dengan Pararel

Laporan oleh Zumrotul Abidin
Bagikan
Renovasi Stadion Gelora Bung Tomo yang terus dikebut untuk lokasi tuan rumah penyelenggaraan Piala Dunia U20. Foto: Istimewa

Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya terus mengebut perbaikan Stadion Gelora Bung Tomo (GBT) demi mempersiapkan Piala Dunia U-20 pada 2021 mendatang.

Eri Cahyadi Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Kota (Bappeko) Surabaya bilang, perbaikan GBT terus dikebut dan hampir semuanya dikerjakan secara paralel. Beberapa perbaikan itu adalah pengupasan rumput GBT, pemasangan lampu, perbaikan ruangan, hingga pemasangan Single Seat di tribun penonton.

“Untuk pemasangan single seat, sudah mulai kami pasang sejak beberapa hari lalu, tepatnya mulai tanggal 14 Agustus 2020 lalu. Proses pemasangan ini diperkirakan selesai dalam 2 bulan ini,” kata Eri Cahyadi di Balai Kota, Sabtu (22/8/2020).

Menurut Eri, single seat ini datangnya bertahap setiap minggunya. Pemasangannya pun dibuat kombinasi warna, karena warnanya ada empat, yaitu hijau, kuning, putih dan abu-abu. Alhasil, corak single seatnya nanti akan artistik. “Total single seatnya itu 45 ribu, 4 ribu untuk regular dan 5 ribunya untuk VIP,” kata dia.

Eri juga memastikan bahwa pemasangan single seat-nya itu dimulai dari sisi utara dan dikerjakan secara paralel dengan pengecatan tribun. Makanya, single seat itu dimulai dari sisi yang pengecatannya sudah selesai. “Jadi, separuh tribun yang sudah dicat, kami lakukan pemasangan single seat, sedangkan yang separuhnya dikebut pengecatannya,” ujarnya.

Selain pemasangan single seat dan pengecatan tribun, Eri memastikan bahwa terus mengebut pengupasan rumput GBT. Hingga saat ini prosesnya sudah sekitar 80 persen dan sampai saat ini terus dilakukan pengupasan. “Perkiraan akhir minggu ini sudah selesai pengupasan rumput dan awal September dimulai penanamannya,” imbuhnya.

Di samping itu, mantan Kepala Dinas Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman Cipta Karya dan Tata Ruang (DPRKPCKTR) Kota Surabaya ini mengatakan, pemkot juga terus mengebut perbaikan beberapa ruangan di GBT. Perbaikan ruangan yang sesuai standart FIFA itu diantaranya adalah ruang medis, kantor FIFA di GBT, ruang media, tribun media dan berbagai ruangan lainnya.

“Jadi, kita kejar penyesuaiannya sesuai standart FIFA, karena sudah diberi detail ruangan-ruangan yang harus dipersiapkan,” kata dia.

Eri menjelaskan tentang perbaikan lift GBT yang sampai saat ini barangnya atau liftnya masih proses pengiriman. Menurutnya, lift itu harus diganti karena suku cadangnya sudah langka di pasaran. “Tidak ada pilihan lain selain mengganti lift tersebut. Sekarang masih proses pengiriman ke Surabaya. Insyallah pertengah bulan depan sudah mulai dipasang,” ujarnya.

Selain itu, Eri juga menjelaskan tentang progres pemasangan lampu lapangan GBT. Hingga saat ini sudah sekitar 100 lampu yang terpasang dari 400 lampu yang akan dipasang. Menurutnya, pemasangan lampu ini memang membutuhkan waktu lama karena secara paralel juga dilakukan perbaikan struktur atapnya.

“Karena kita harus menyesuaikan dengan berat lampunya yang mencapai 1,2 ton, maka kita harus melakukan perbaikan pada struktur atapnya,” imbuhnya.

Eri mengungkapkan, Pemkot Surabaya akan melakukan penandatanganan kontrak untuk menggarap tiga lapangan latihan yang ada di sisi utara Stadion GBT. Rencananya, kontrak itu akan dilakukan pada awal bulan depan.

“Nah, yang akan dilakukan penandatanganan kontrak itu adalah pengerjaan konstruksi lapangan dan bangunannya, jadi semuanya terus dikebut dan dikerjakan secara paralel supaya lebih cepat selesai semuanya,” katanya. (bid/tin)

Berita Terkait
Potret NetterSelengkapnya

Kemacetan di Perak Barat

Kecelakaan di Simpang Empat Mertex Mojokerto

Truk Trailer Mogok di Flyover Trosobo

Proses Pencarian Korban Tenggelam di Taman Sidoarjo

Surabaya
Sabtu, 28 November 2020
27o
Kurs