Kamis, 29 Oktober 2020

Rahmad Darmawan Setuju Jendela Transfer Dibuka Lebih Awal

Laporan oleh Agustina Suminar
Bagikan
Rahmad Darmawan Pelatih Madura United. Foto: Antara

Rahmad Darmawan Pelatih Madura United setuju dengan keputusan PSSI dan PT LIB yang membuka jendela transfer lebih awal mengingat kompetisi hanya berjalan selama lima bulan.

Dikutip dari laman resmi klub yang dilansir Antara, Sabtu (26/9/2020), pelatih yang akrab disapa RD itu mengatakan apabila jendela transfer dibuka pada Desember maka tidak masuk akal karena kompetisi tinggal menyisakan dua bulan.

“Saya rasa majunya bursa transfer atau open window dibuka lebih awal dengan masa kompetisi saat ini sangat pendek, apabila tetap di bulan Desember, praktis pemain hanya punya kontrak dua bulan. Jadi, sangat tidak realistik,” kata dia.

Jendela transfer dibuka mulai 21 September-18 Oktober 2020. Langkah tersebut diklaim sudah berdasarkan persetujuan FIFA.

Adapun alasan federasi dan operator mempercepat dibukanya jendela transfer berkaca pada kondisi kebanyakan tim Liga 1 yang ditinggal para pemainnya dengan berbagai alasan.

Bagi RD, langkah PSSI dan LIB sangat jitu, karena apabila klub memaksakan tampil dengan skuat tersisa maka kompetisi tidak akan berjalan menarik.

“Banyak sekali klub yang gagal renegosiasi kontrak atau alasan lain baik kesehatan atau yang lain. Maka, ini bisa dimanfaatkan semua klub. Serta, pandangan kompetisi ini juga bakal tetap menarik dengan pemain baru yang datang,” kata dia.

Sebelumnya, jendela transfer lebih awal memunculkan beragam polemik. Dua tim yang menyatakan sikap heran dengan dibukanya jendela transfer itu yakni Persib Bandung dan Persipura Jayapura.

Pelatih Persib Robert Rene Alberts mengatakan dalam Manager Meeting di Bandung bahwa mayoritas klub menolak jendela transfer dibuka lebih awal. Sebanyak delapan tim memilih tak setuju, tujuh tim setuju, dan tiga tim abstain.

Seharusnya, kata Robert, operator kompetisi memutuskan berdasarkan suara terbanyak, tetapi mereka bersikap sebaliknya. Dengan alasan itu menjadi dugaan Robert bahwa ada skandal di tubuh PT LIB.

“Apakah logis membuka transfer window hingga Oktober, yang mana sebelumnya klub semua sepakat transfer window baru dilakukan sebelum putaran kedua yaitu pada Desember,” kata Robert.

Sementara pelatih Persipura Jacksen F. Tiago merasa heran dengan jendela transfer saat pandemi. Pasalnya, klub-klub kehilangan pemain karena tak menemui kesepakan nilai kontrak baru.

Maka dengan begitu, aneh apabila ada klub yang bisa mendatangkan pemain baru, sementara mereka juga kesulitan finansial.

“Pasti semua pelatih mendatangkan pemain, tapi apa alasan pemain pergi. Saya tidak mengerti kenapa bursa transfer dibuka, persoalannya pemain pergi karena masalah finansial,” ujar Jacksen.(ant/tin)

Berita Terkait
Potret NetterSelengkapnya

Pengunjukrasa Melintas di Diponegoro

Hujan di Bratang Surabaya

Kecelakaan Melibatkan Dua Truk di Pandaan

Kebakaran Gudang di Simorejo Sari

Surabaya
Kamis, 29 Oktober 2020
31o
Kurs