Kamis, 29 September 2022

IMI: Bali Akan Menjadi Pusat Wisata dan Olahraga Otomotif Dunia

Laporan oleh Muchlis Fadjarudin
Bagikan
Bambang Soesatyo Ketua Umum IMI (dua dari kiri) dan Mathias Lauda (tengah) saat di lahan yang akan dibangun Bali Pecatu International Circuit. Foto : istimewa

Bambang Soesatyo (Bamsoet) Ketua Umum IKatan Motor Indonesia (IMI) yang juga Ketua MPR RI mengungkapkan, Mathias Lauda pembalap internasional, putera Niki Lauda pembalap F1 legendaris asal Austria turut mengapresiasi rencana pembangunan Sirkuit Gokart bertaraf internasional, Bali Pecatu International Circuit, yang akan dibangun IMI di kawasan Pecatu, Bali.

Menurutnya, keberadaan sirkuit bertaraf internasional akan membuat Bali menjadi semakin menarik. Melengkapi destinasi wisata alam, budaya, dan kuliner, yang sebelumnya sudah sangat terkenal di Bali.

“Bali yang merupakan milik Indonesia, juga menjadi kebanggaan warga dunia. Karenanya pembalap Austria yang bergabung dengan klub Aston Martin Racing tersebut mengaku tak sabar menantikan kehadiran Bali Pecatu International Circuit, yang akan dibangun IMI di lahan seluas delapan hektar,” ujar Bamsoet bersama Mathias Lauda di kawasan lahan yang akan dibangun Bali Pecatu International Circuit, di Bali, Kamis (25/3/21).

Turut hadir para pengurus IMI Pusat, antara lain Effendi Gunawan Bendahara Umum, Ananda Mikola Wakil Ketua Umum Olahraga Mobil, dan Rifat Sungkar Wakil Ketua Umum Mobilitas.

Bamsoet menjelaskan, Mathias Lauda merupakan putra dari Niki Lauda, legenda balap yang tiga kali menjadi juara dunia Formula 1 (1975, 1977, dan 1984). Sekaligus satu-satunya pembalap dalam sejarah F1 yang menjadi juara dunia bagi Ferrari dan McLaren. Bahkan tak jarang banyak pengamat balap menempatkannya sebagai salah satu pembalap F1 terbesar sepanjang masa.

“Tak heran jika darah balap mengalir deras dalam tubuh Mathias Lauda. Ia telah mengikuti berbagai seri balapan. Dari mulai balapan Formula VW, World Series Light, Euro Formula 3000 Series, Formula 3000, dan A1 Grand Prix. Tak puas terjun dalam balapan single seater, Mathias Lauda juga merambah ke mobil touring, berkompetisi di serie Deutsche Tourenwagen Masters dan terjun dalam balapan seri Speed Car,” jelas Bamsoet.

Dia menambahkan, Mathias Lauda juga pernah menjuarai The 2017 FIA World Endurance Championship untuk kategori LMGTE Am, serta The 2019 Liqui Moly Bathurst 12 Hour, Class A – GT3 Pro-Am. Menempatkannya sebagai pembalap internasional dengan kualitas yang tak perlu diragukan. Berbagai sirkuit di berbagai penjuru negara dunia telah ditaklukan.

“Dukungannya agar Bali memiliki sirkuit bertaraf internasional sangat besar artinya dalam proses pembangunan Bali Pecatu International Circuit. Karenanya segenap elemen bangsa sepatutnya juga memberikan dukungan serupa. Karena pada akhirnya kehadiran Bali Pecatu International Circuit tak hanya sekadar untuk masyarakat Bali saja. Melainkan juga untuk seluruh rakyat Indonesia, sekaligus menjadi bagian dari sumbangsih Indonesia menyemarakan olahraga otomotif dunia,” pungkas Bamsoet.(faz/tin)

Berita Terkait

Potret NetterSelengkapnya

Truk Terguling di Raya Kedamean Gresik

Truk Mogok di Mastrip arah Kedurus

Mobil Terbalik di Merr Surabaya

Langit Sore di Grand Pakuwon

Surabaya
Kamis, 29 September 2022
29o
Kurs