Minggu, 28 November 2021

Leani/Khalimatus Petik Emas Perdana bagi Indonesia di Paralimpiade Tokyo

Laporan oleh Denza Perdana
Bagikan
Dokumen. Leani Ratri Oktila (kiri) dan Khalimatus Sadiyah Sukohandoko Pebulu tangkis putri Indonesia meluapkan kegembiraan usai mengalahkan pasangan Cina Hefang Cheng dan Hunhui Ma di final ganda putri klasifikasi SL3-SU5 Asian Para Games 2018 di Istora Senayan, Jakarta, Jumat (12/10/2018). Foto: Antara

Pasangan Leani Ratri Oktila/Khalimatus Sadiyah Ganda Putri Indonesia mempersembahkan medali emas perdana bagi Indonesia melalui kemenangan di babak final para-badminton ganda putri SL3-SU5, Paralimpiade Tokyo, Sabtu (4/9/2021) malam.

Leani/Khalimatus menang setelah menyudahi perlawanan Cheng He Fang/Ma Hui Hui ganda putri asal China dengan perolehan 21-18, 21-12, di Yoyogi National Stadium, Tokyo.

Kemenangan ganda putri SL3-SU5 peringkat satu dunia ini bersejarah, karena menjadi medali emas perdana bagi kontingen Indonesia di Tokyo, serta yang pertama bagi timnas para-badminton dalam debut Paralimpiade.

Leani/Khalimatus bermain santai di gim pembuka, sembari memanfaatkan pukulan lemah dari lawan untuk melakukan pengembalian yang menguntungkan.

Namun ujian sebenarnya baru terjadi di gim kedua, kala Leani/Khalimatus tertinggal di awal gim. Indonesia sempat tertinggal tiga poin saat skor 4-7.

Namun kegigihan dan kerja sama Leani dan Khalimatus membuahkan hasil, berbalik unggul dan mengamankan poin 11-9 saat interval.

Leani/Khalimatus secara konsisten mempertahankan keunggulan dan tak terhentikan. Mereka terus memupuk poin untuk memperbesar jarak meninggalkan Cheng/Ma.

Akhirnya setelah 32 menit berjibaku, Leani/Khalimatus menciptakan sejarah dengan menjadi ganda putri SL3-SU5 Indonesia pertama yang membukukan medali emas dari kontes olahraga multicabang terbesar di dunia.

Pada sesi penentuan medali perunggu, ganda putri tuan rumah Jepang Noriko Ito/Ayako Suzuki keluar sebagai pemenang setelah mengalahkan Lenaig Morin/Faustine Noel dari Prancis dengan skor 21-16, 21-18.

Kemenangan Leani/Khalimatus juga mengingatkan pada capaian medali emas yang diraih ganda putri Greysia Polii/Apriyani Rahayu di babak final Olimpiade Tokyo dengan mengalahkan wakil China.

Prestasi itu juga menjadi sejarah bagi bulu tangkis Indonesia karena menjadi medali emas Olimpiade pertama dari sektor ganda putri nasional.(ant/den)

Berita Terkait

Potret NetterSelengkapnya

Suasana Unjuk Rasa di Depan Taman Pelangi Surabaya

Suasana Unjuk Rasa Menuju Kantor Bupati Gresik

Suasana Unjuk Rasa Melewati Basra

Surabaya
Minggu, 28 November 2021
28o
Kurs