Rabu, 6 Juli 2022

Setelah 26 Tahun, Rekor Dunia Lompat Jangkit Putri Pecah di Tokyo

Laporan oleh Agustina Suminar
Bagikan
Atlet Venezuela Yulimar Rojas saat tampil dalam babak final lompat jangkit putri Olimpiade Tokyo 2020 di Olympic Stadium, Tokyo, Jepang, Minggu (1/8/2021). Foto: Reuters/Hannah McKay

Rekor lompat jangkit putri yang nyaris berusia 26 tahun lamanya akhirnya pecah di Olimpiade Tokyo 2020.

Yulimar Rojas Atlet Venezuela bertanggung jawab atas pemecahan rekor tersebut saat dia tampil dalam babak final lompat jangkit putri dan menyabet medali emas di Olympic Stadium, Tokyo, Minggu (1/8/2021).

Rojas membukukan lompatan sejauh 15,67 meter di Tokyo dan membuatnya menghapuskan nama Inessa Kravets atlet Ukraina, yang sebelumnya memegang rekor lompat jangkit putri dengan lompatan 15,50 meter.

Kravets mencatatkan rekor tersebut saat ia menjadi jawara Kejuaraan Dunia Atletik 1995 di Gothenburg, Swedia, demikian dikutip dari laman resmi Olimpiade yang dilansir Antara.

Rojas, memang tiba di Tokyo sebagai salah satu unggulan utama mengingat ia terus mengasah dirinya setelah hanya meraih medali perak Olimpiade Rio de Janeiro 2016.

Sejak perak itu, Rojas menyabet berbagai medali emas termasuk Kejuaraan Dunia Atletik 2017 London, Kejuaraan Indoor Dunia 2018 Birmingham, Pan American Games 2019 Lima, dan Kejuaraan Dunia 2019 Doha.

Rojas mengaku sudah membidik untuk memecahkan rekor dunia milik Kravets di Tokyo.

“Saya memang memburunya, saya tahu hari ini kaki saya punya jarak yang cukup untuk mendapatkannya. Saya memang sedikit gagal dari aspek teknis, tetapi lompatan terakhir memikul segalanya dan maka terjadilah,” kata Rojas selepas laga dikutip dari Reuters.

Sementara itu medali perak dimenangi oleh Patricia Mamona dengan lompatan sejauh 15,01 meter yang juga memecahkan rekor nasional Portugal.

Rekor nasional Spanyol juga dipecahkan oleh Ana Peleteiro yang meraih perunggu dengan lompatan sejauh 14,87 meter.(ant/tin/den)

Berita Terkait

Surabaya
Rabu, 6 Juli 2022
28o
Kurs